Tab Menu

Followers

Friday, August 29, 2014

NILAI CINTA SEJATI - BAB 2



YOU Ameer Dylan?” Seorang lelaki bertubuh sasa menahannya dari melangkah masuk ke dalam perut kereta.
      Yes, I’m…. So what?
      You kenal siapa I?”

      “Perlu ke I kenal you? Jika tiada urusan penting dengan I, jangan halang laluan I.” Ameer Dylan menepis kasar tangan lelaki terbabit.
      I John, abang Bella. You kenal dengan Bella bukan?”
      Ameer Dylan memakukan matanya pada lelaki bernama John itu. Dia mengorak senyuman nipis.

      Soyou ni big bro Bella lah? You ingat I takut dengan you sebab badan you lagi sasa dan besar dari I?” Ameer Dylan menepuk-nepuk dada bidang John.
      “Berani you rosakkan adik I?” John sudah mencengkam kot yang dipakai oleh Ameer Dylan.



      “Masa kami bersama dan berseronok, kami suka sama suka. I tak paksa dia untuk tidur dengan I.” Senyuman sinis menghiasi bibir Ameer Dylan.
      John  mengetap bibir. Ameer Dylan memang bukan jenis yang mudah ditangani. Dia tahu lelaki itu punya banyak wang untuk membeli segalanya. Jika tidak masakan Ameer Dylan begitu selamba begini.
      I nak you kahwin dengan Bella! You kena bertanggungjawab pada dia! Atau nahas you,  I kerjakan!” John sudah melenting.

      Ameer Dylan ketawa. Dia sudah dapat mengagak permintaan dari John. Pasti suruh kahwin punyalah.
      “Hahahaha…. Perempuan macam Bella tidak layak menjadi isteri I. I tidak percaya pada ikatan perkahwinan. You cari jantan lain untuk jadi pak sanggup.” Ameer Dylan bukan jenis lelaki yang akan tunduk dengan sebarang ugutan atau paksaan. Kes sebegini sudah biasa bagi dia.

      “Benih dalam perut Bella anak you, Dylan! You kena bertanggungjawab pada Bella!” John makin hilang sabar dengan Ameer Dylan. Dia sudah acapkali melarang Bella dari berhubungan dengan Ameer Dylan. Bella terlalu degil. Inilah padahnya.

      I bagi duit pada you dan suruh Bella gugurkan kandungannya tu. So settle problem. Berapa yang you perlukan? Seratus ribu ringgit… dua ratus ribu ringgit… I  boleh bagi asalkan Bella tidak mengganggu hidup I lagi. Malah kos untuk pengguguran pun I akan tanggung. Satu pertukaran yang adil bukan?” Begitu mudah Ameer Dylan menuturkan kata.
      You memang lelaki tak bertanggungjawab Dylan…” John melepaskan penumbuk pada pipi Ameer Dylan. Ameer Dylan terdorong beberapa langkah ke belakang.
      Dia meraba-raba pada rahang mukanya. Boleh tahan penangan John itu. Ameer Dylan merapati John.

      “Dengar sini John!” Kolar leher baju John direntap dengan kasar. Wajahnya sudah berubah menjadi bengis. “Perempuan tiada apa-apa makna pada I. Mereka macam kain baju I. I suka I pakai…. tak suka I buang. You buat pilihan John. Terima wang dari I untuk gugurkan kandungan Bella atau family you yang akan mendapat malu. Gangsters kecil macam you tidak mampu untuk mengapa-apakan I.”
      John kerling Ameer Dylan sekilas. Perwatakan Ameer Dylan yang satu ini memang menggerunkan.

      “Huh! You jangan fikir wang boleh membeli segalanya.” John merengus.
      “Manusia tidak boleh hidup tanpa wang. Kalau bukan kerana wang adik you yang bodoh itu tidak akan jatuh dalam pelukan  I.” Ameer Dylan membidas.
      “Hari ini I lepaskan you, Dylan. I terima wang you kerana maruah family I. Tapi I akan bunuh you jika you dekati Bella lagi.”

      I tak berani nak promise. I takut adik you yang akan I mencari nanti.”
      I tidak akan benarkan adik I mendekati you lagi.
      John beredar dengan kemarahan yang masih bersisa. Ameer Dylan tersenyum lebar. Ugutan John tidak akan mendatangkan kesan kepada Ameer Dylan. Perempuan seperti Bella tiada tempat di hatinya. Bella sama sahaja seperti perempuan-perempuan yang pernah mendampinginya. Sanggup menjual harga diri demi kesenangan hidup.
      Sebaik Ameer Dylan berada di dalam perut kereta, telefon bimbitnya berbunyi. Bibirnya melirik senyuman.

      “Helo, sayang… I sedang on the way. Setengah jam lagi I sampai.”
      Ameer Dylan menghidupkan enjin kereta.


“PUAN… pengorbanan seorang ibu tidak boleh dibandingkan dengan wang ringgit. Kalau seorang ibu boleh menjaga sepuluh orang anak masakan sepuluh orang anak tidak dapat menjaga ibu yang satu. Sampaikah hati puan meninggalkan ibu puan di sini?” Kata-kata gadis bertudung putih itu benar-benar membuatkan wanita anggun di hadapannya itu berwajah kelat.

      Gadis itu berwajah ayu dan lembut tetapi tutur katanya agak berbisa sekali. Dia sudah melaburkan wang derma ke rumah kebajikan orang tua ini namun gadis ini seakan tidak melihat jasa yang dia taburkan.
      Mother I akan lebih terjaga duduk di sini. I orang berkerjaya… tiada masa untuk menjaga kebajikannya. I tahu apa yang terbaik untuk mother I. Lagipun I letih mahu melayan kerenah orang tua yang sudah nyanyuk.” Puan Zaharah membalas dengan nada yang meninggi. Semua mata terarah ke arah mereka. 

      “Puan… seorang ibu tidak pernah merungut menjaga kebajikan anaknya ketika kecil. Kenapa ya, bila seorang ibu sudah uzur, anak-anak tak larat nak jaga maka perlu hantar ke rumah orang-orang tua. Alasan kononnya ibu dapat dijaga dengan baik di sini. Anak-anak lupa agaknya siapa yang melahirkan mereka.” Gadis itu mematahkan kata-kata Puan Zaharah. Terdiam wanita itu.
      “Sufi Alisha!”
      Pantas gadis itu berpaling sebaik namanya dipanggil lantang. Lelaki segak bersut serba hitam itu dengan mendekati.
      “Jangan awak berkurang ajar dengan mama saya.” Lelaki itu menyambung lagi.
      “Saya bercakap benda yang betul. Saya tidak meninggikan suara dengan mama awak, Encik Zairul Hisyam.”

      Mereka saling bertatapan mata. Lelaki itu melepaskan keluhan kecil. Dia sudah lelah dengan sikap Sufi Alisha dengan keras kepala dan suka membidas itu. Hubungan mereka semakin tegang jika Sufi Alisha masih bersikap sedemikian rupa. Nampak saja Sufi Alisha gadis yang lemah-lembut namun hati gadis itu sekeras kelikir.
      “Putuskan hubungan Zairul dengan dia! Mama tak suka dapat menantu yang suka melawan cakap macam dia. Esok-esok dia pijak kepala mama pula.” Puan Zaharah sudah memalingkan mukanya. Sebelum ini dia memang berkenan dengan Sufi Alisha. Dia tidak kisah dengan pilihan anak teruna sulungnya itu asalkan anaknya itu gembira.

      Zairul Hisyam tersentak.
      “Mama…”
      “Kalau dia tidak minta maaf pada mama, mama tidak akan merestui hubungan kamu lagi. Keputusan mama muktamad!” Pantang baginya jika ada yang berani melawan. Anak-anaknya dididik menurut kata.
      Zairul Hisyam memandang ke arah Sufi Alisha yang masih tidak berganjak dari tempat dia berdiri. 

      “Sufi… please…” Zairul Hisyam seakan merayu pada gadis itu.
      Sufi Alisha menggelengkan kepalanya.
      “Awak tidak kesian pada nenek awakkah Zairul? Dia perlukan perhatian dari anak dan cucu-cucunya. Mengapa kejam sangat sampai sanggup meninggalkan dia di sini? Orang gaji dua tiga orang tetapi ibu seorang tidak terjaga sebab dia sakit tua. Di mana pengorbanan anak kepada seorang ibu?” Wajah Sufi Alisha kian sayu.
      “Sufi Alisha!” Zairul Hisyam sudah mengangkat tangannya.
      “Perkara yang betul dipandang salah. Perkara yang salah dipandang betul..” Sufi Alisha masih berani untuk bersuara.

      “Zairul! Putuskan saja hubungan Zairul dengan perempuan ni! Muktamad!” Puan Zaharah berpaling dan melangkah keluar. Tidak kuasa untuk dia bertekak dengan gadis kolot itu lagi. Buang wang sahaja dia melaburkan derma di rumah kebajikan orang tua ini.
      Zairul Hisyam mengetap bibir. Dia perlu memilih antara dua. Sufi Alisha atau mamanya?
      Zairul Hisyam tiada pilihan.

      “Awak benar-benar mengecewakan saya, Sufi.” Zairul Hisyam hampa dengan sikap keras kepala Sufi Alisha yang tidak mahu mengalah. Dia sayangkan gadis itu tetapi masakan dia mahu menentang kata-kata mama yang dia sayangi.
      “Awak yang mengecewakan saya, Zairul.” Sufi mengalihkan pandangan matanya dari
terus bertentangan dengan Zairul Hisyam.

      “Sufi… saya cintakan awak.” Luah Zairul Hisyam. Dia mahu Sufi Alisha tahu yang dia benar-benar mencintainya.
      “Tapi awak tidak cintakan kasih dan sayang. Awak tidak cintakan nenek awak yang uzur ini.”
      Zairul Hisyam terkedu.
      “Maafkan saya, Sufi…”
      “Saya sudah maafkan awak, Zairul. Mungkin sudah ditakdirkan yang kita tidak berjodoh. Saya bukan rusuk kiri awak yang terpisah.” Wajah tenang Sufi Alisha menambahkan sakit di hati Zairul Hisyam. Berat hatinya untuk melepaskan Sufi Alisha.
      “Sufi….”
      “Zairul… tiada manusia yang sempurna dalam dunia ini. Sehebat mana pun kita, setinggi mana pun kita belajar, kita masih ada kekurangannya… Melainkan DIA yang sempurna.” Sufi Alisha mengukirkan senyuman di bibirnya.
Zairul Hisyam terpana.
      “Sufi Alisha… nama awak tetap terpahat di hati saya. Jika ada jodoh kita, kita pasti akan bersama kelak.”
      Zairul Hisyam mengaturkan langkah longlai.


SUFI Alisha mengucup lembut pipi wanita yang sudah dimamah usia itu. Dia usap lembut wajah wanita yang sedang bermenung di balik jendela itu. Sikap mesranya terhadap penghuni-penghuni rumah kebajikan orang tua itu amat disenangi. Rata-rata penghuni rumah kebajikan itu menyayanginya. Dia gadis yang tidak pernah merungut dengan kerenah-kerenah penghuni di situ. Malah ada yang sudah menganggapnya seperti anak sendiri. Limpahan kasih sayang dari Sufi Alisha tidak berbelah bagi.
      “Bila Sufi sudah berumahtangga nanti, umi  mesti berasa sunyi.” Umi Embun adalah salah seorang penghuni yang sebelum ini sering menimbulkan masalah kepada Sufi Alisha. “Umi… apa umi cakap ni? Umi ingat Sufi akan melupakan umi ya.” Sufi Alisha memaut bahu Umi Embun

      “Iyalah…  Zairul itu orang senang. Dia mesti akan bawa Sufi jauh-jauh.”
      Sufi Alisha ketawa kecil.
      “Umi… Sufi tiada apa-apa hubungan istimewa dengan Zairul. Sufi tahu dia suka pada Sufi dan dia melamar Sufi untuk menjadi suri di hatinya. Tapi perasaan Sufi tiada untuk dia.” Sufi Alisha mula menyikatkan rambut Umi Embun yang sudah terurai itu.
      “Masakan Sufi tiada langsung suka pada Zairul. Zairul tu serba-serbi lengkap untuk menjadi idaman ramai anak gadis.” Umi Embun muncungkan bibirnya.

      “Umi… Dia memang cukup lengkap segalanya tapi dia belum lengkap untuk menjadi seorang suami yang akan membimbing Sufi ke jalan Allah kelak. Sufi tidak memilih pada paras rupa tetapi hatinya. Sufi akan menerima dengan hati yang ikhlas jika telah tersurat oleh-NYA yang Zairul adalah pasangan Sufi.” 

Sufi Alisha teringat pada kata-kata ustaznya di sekolah dahulu. Cinta merupakan perasaan fitrah yang Allah s.w.t anugerahkan kepada kita. Cinta sesama manusia adalah fitrah yang Allah jadikan sejak penciptaan Nabi Adam a.s. di mana Allah swt menghadirkan Siti Hawa di sisi Nabi Adam a.s sebagai peneman suka dan duka. Walaupun disingkirkan dari syurga, dan dipisahkan di dunia, cinta mereka tetap utuh dan mereka sangat setia antara satu dengan yang lain. Percintaan Zulaikha dan Nabi Yusuf a.s. Setelah bertahun-tahun mencintai Yusuf, akhirnya Zulaikha menemui cinta yang sebenar-benarnya. Walaupun Yusuf a.s menjadi miliknya, namun cinta al-Khaliq memenuhi ruang hatinya. Cinta mereka bukanlah cinta berlandaskan nafsu semata-mata. Malah, disertakan keimanan kepada Allah swt.
Namun begitu, jika dilihat percintaan zaman sekarang, kebanyakan muda-mudi tidak meletakkan Allah swt sebagai matlamat yang utama. Mereka sanggup mengabaikan apa yang dituntut oleh syara’ untuk memuaskan nafsu mereka.
 Tidak salah untuk bercinta. Islam juga menyokong couple atau bahasa Melayunya berpasangan. Tapi, ada syarat untuk ber’couple’ dalam Islam. Syaratnya ialah perlu melalui fasa pernikahan dahulu. Maka Islam menghalalkan hubungan ber’couple’ yang terbina. Alangkah indahnya menikmati percintaan di jalan yang halal dan diredhai Allah swt. Hati merasa lebih tenang, malah tidak perlu bimbang tentang fitnah dan zina.

      “Umi percaya yang Sufi akan mendapat lelaki yang baik-baik.” Hati Umi Embun tenang setiap kali melihat wajah ayu Sufi Alisha. Alangkah bertuahnya jika dia mempunyai anak sebaik Sufi Alisha.
      “Umi… Allah sentiasa menguji sejauh mana ketaatan dan kesabaran umatnya. Sufi bersedia dengan ujian-NYA jika Sufi ditadkirkan bertemu dengan jodoh dengan lelaki yang bukan seperti Sufi impikan. Siapa tahukan?” Bumi Allah ini hanya persinggahan sementara untuk manusia melalui pelbagai ujian dalam ranjau kehidupan.
      Umi Embun tersenyum.

      “Sufi… umi sentiasa doakan yang baik-baik untuk Sufi. Umi tak mahu Sufi menderita macam umi yang sebelum ini asyik menyalahkan takdir sedangkan umi tidak berusaha untuk mengubahnya. Umi lupa untuk berdoa dan memohon kepada-NYA.” Umi Embun menggenggam jemari halus Sufi Alisha. Dia sayangkan Sufi Alisha. Dia tidak mahu Sufi Alisha disakiti.

      “Terima kasih umi kerana mendoakan untuk Sufi.” Sufi Alisha memeluk erat tubuh Umi Embun.
      “Ingat Sufi… doa umi bersama Sufi. Sufi anak umi…”
      Setitis air mata jatuh pada pipi gebu Sufi Alisha. Terima kasih Ya Allah, kerana memberikan aku kasih sayang tidak bertepi di sini. Aku akan jaga ikatan kasih sayang bersama penghuni-penghuni di sini sebaik-baiknya. Terima kasih kerana menumpangkan
kasih sayang dari mereka yang tidak sedarah sedaging denganku.
      Sufi Alisha menyapu air mata yang mengalir.

No comments:

Post a Comment