Tab Menu

Followers

Saturday, August 8, 2015

DEMI CINTAKU, DEMI CINTAMU - (BAB 7, BAB 8) - versi edit

ALEEZA… you tak boleh usahakan I bertemu dengan El.”
            Aleeza jadi serba salah bila Hairie merayu sedemikian.
            “I tak beranilah Hairie. Nanti El cekik I sampai mati pula. El dengar nama you pun dia sudah jadi gunung berapi.”
            “Please Aleeza. I merayu sangat pada you. I tahu salah I. I inginkan peluang kedua dari El.”
            “El tu bukan senang dipujuk. I tak jamin you dapat peluang kedua dari El. Itulah you mudah sangat termakan kata-kata orang lain tanpa selidik dulu.” Marah Aleeza.
            “I tahu salah I. Mudah temakan kata. I tetap nak cuba pujuk El.”
            “Semangat you tu I puji tapi I tiada jamin El akan berbaik semula dengan you. El tu keras hati. Hati dia dah jadi batu. Kalau you pecahkan dengan tukul pun takkan cair.” Aleeza tidak mahu berikan harapan kepada Hairie. Kalau Eleanor sudah tak mahu ‘rujuk’ semula percintaannya dengan Hairie, dia tak boleh berbuat apa-apa. Keputusan terletak pada tangan Eleanor.
            “Please Aleeza. I merayu sangat pada you.”
            Macam dalam drama pula.
            “I cubalah.” Kesian pula Aleeza melihat Hairie. Tak kisah kena cekik dengan Eleanor.
            “I tahu you boleh tolong I.”

            “Tapi… ini adalah pertolongan pertama dan terakhir I untuk you.”
            Aleeza menghela nafas kecil. Dia segera menghubungi Eleanor. Moga-moga sahabatnya itu akan mengangkat panggilannya.
            “Assalamualaikum. Helo, El…. kau tengah buat apa tu?”
            “Waalaikumusalam. Aku sedang lepak-lepak di balkoni tengok langit. Bosan pula.”
            “Kalau begitu kau datanglah dekat The Mall. Aku sedang lepak-lepas sini sendirian tanpa teman.”
            “Aku takde kereta. Kereta masuk workshop.”
            “Naik teksilah. Nanti claim kat aku.”
            Bercantum kening Eleanor.
            “Baik semacam aja ni.”
            “Ala, bukannya selalu aku nak baik macam ni.”
            “Okay aku datang sana. Kalau ada apa-apa yang kau helahkan aku, siap kau.”
            “Macamlah kau bernai nak apa-apakan sahabat baik kau ni. Sampai pintu The Mall kau mesej aku tahu.”
            Aleeza masih berlagak biasa.
            “Okay.”
            Aleeza mengalihkan semula pandangan pada Hairie.
            “Lepas ni pandai-pandailah kau.” Ujarnya pada Hairie.
           

SENYUMAN Eleanor mati sebaik melihat wajah Hairie. Macam mana malaun ni boleh ada di sini. Dia alih pandang pada Aleeza. Ini mesti ada pakatan.
            “Kalau kau nak cekik aku dekat rumah nanti.” Belum sempat dia membuka mulut, Aleeza sudah bersuara terlebih dulu.
            “I yang minta tolong dari Aleeza.”
            “You all berbincanglah baik-baik.”
            Aleeza meninggalkan Eleanor dengan Hairie.
            Eleanor tarik muka. Hatinya masih menyampah mahu tengok muka Hairie.
            “El… duduklah dulu. Kita bincang.” Hairie menarikkan kerusi buat Eleanor.
            “Bincang? I tak nak bincangkan apa-apa dengan you. Putus tetap putus. Tak malu ke you nak jilat ludah you kembali.” Lantang Eleanor bersuara. Tiada lembutnya di situ.
            “El… semua orang ada buat silap.”
            “Ayat tu dah basi pada I. Orang yang buat silap dengan I tiada second change.”
            Betul kata Aleeza hati Elenaor hati batu.
            “I akui I salah. I lukakan hati you tapi I…”
            “Stop!  I tak mahu dengar apa-apa lagi dari mulut you.” Eleanor terus memintas. Dia menekup kedua-dua belah telinganya.
            Sebal hati Hairie dengan gelagat Eleanor. Langsung tidak mahu memberikan dia peluang. Perbincangan yang diharapkan tergantung separuh jalan apabila Eleanor bertindak melarikan diri.
            Hairie terduduk dengan wajah suram.  Aleeza keluar dari tempat persembunyiannya.
            “I dah cakap. You takkan berjaya lenturkan hati El.” Tersungging sengihan di hujung bibir Aleeza.
            “I tak berputus asa lagi.”
            “Terpulanglah pada you.”


ELENA Maria senang hati menerima perlawaan Weir untuk keluar makan bersama. Masakan dia akan menolak peluang yang datang. Saat pertama kali bertentang mata dengan lelaki itu sudah memberikan perasaan aneh dalam hatinya. Elena Maria sudah berkemelut dengan permainan hati.       
            “Thanks sebab bantu syarikat arah papa I.”
            “Hanya satu pertolongan kecil.” Weir merenung wajah Elena Maria. Gadis itu ada irasnya dengan Eleanor.
            “Pada I dan abang I pertolongan you itu amat berharga sekali.”
            Weir membingkas senyuman.
            “ You ada kakak bukan? I tak nampak kakak you di pejabat?” Sengaja Weir bertanyakan soal Eleanor pada hal dia tahu Eleanor tidak bekerja dibawah satu bumbung.
            Elena Maria senyum kelat apabila Weir mengajukan soalan tentang Eleanor.
            “My sis tu suka ikut kepala sendiri. Tak sekufu.”
            “Oh, jadi dia tidak membantu menguruskan syarikat.”
            “Emmm… Dia tidak pedulikan soal syarikat.”
            Lihat dari riak wajah Elena Maria saja dia sudah dapat meneka hubungan gadis itu dengan Eleanor tidak baik.
            “Begitu…”
            “Boleh I tahu kenapa you masih membujang. You macam dah baya-baya abang I.”
            “Alasan yang mudah. Belum ketemu jodohnya.”
            “Takkan tiada yang berkenan di hati. Anak-anak dato, tan sri dan kaum kerabat tengku kan ada.”
            “Saya lebih suka memilih yang biasa.”
            “Yang biasa?”
            “Ya, biasa. Biasa tak semestinya tak bagus.”
            Sembang mereka berlarutan. Elena Maria senang sekali dengan Weir. Lelaki yang tampak dingin itu seorang yang peramah.
            Bagi Weir, apa salahnya memulakan persahabatan dengan gadis itu tatkala melihat keramahan Elena Maria melayannya. Dia juga tahu gadis di hadapannya itu sudah bertunang. Hanya menunggu masa untuk menempuh alam perkahwinan. Dia tidak mungkin akan mengusik tunangan orang. Ada seseorang yang lebih menarik perhatiannya kini.    

Bab 8


DATO’ Bakri tidak senang duduk. Dia tidak dapat menerima surat perletakkan jawatan dari Eleanor. Dan dia tidak semudah itu akan melepaskan Eleanor selagi gadis itu tidak menerima lamarannya. Apa kurangnya dia? Dia masih ada rupa dan dia punya segala-galanya. Dia boleh berikan apa yang Eleanor pinta. Rumah? Kereta? Barang kemas?  Intan dan berlian? Dato’ Bakri merenyuk-renyuk surat perletakkan jawatan Eleanor itu.
            Dato’ Bakri mengetuk-ngetuk jarinya di meja. Dia perlu fikirkan cara agar Eleanor tidak behenti dari bekerjanya. Mungkin dia perlu menawarkan gaji yang lebih mahal kepada Eleanor maka Eleanor akan berubah fikiran. Gadis itu masih bercuti. Bagaimana caranya untuk dia memiliki gadis itu? Dia tidak kisah sekalipun dengan cara tangkap basah asalkan Eleanor menjadi isterinya. Siang malam dia angaukan gadis itu. Dia tidak peduli dengan amarah kedua-dua isterinya itu. Dia berkemampuan untuk menambah kuota yang masih kosong. Keperluan kedua-dua isterinya itu tidak pernah terabai. Mereka nak bercuti di luar negara, dia bawa. Mereka nak duit, dia berikan. Mereka nak kereta baru, dia belikan. Semua permintaan dia penuhi.
            Eleanor ni lain sikit. Eleanor umpama mawar berduri yang hanya boleh dilihat tetapi tidak boleh disentuh. Tidak seperti teman sekerjanya Yuhana yang boleh diangkut ke sana sini. Dato’ Bakri tidak berminat dengan Yuhana. Gadis yang terlebih manja itu seperti tiada nilai bagi Dato’ Bakri. Dia tahu Yuhana mempunyai pasangan bersilih ganti. Cukuplah sekadar teman melepaskan kesepian.
            Beberapa kali Dato’ Bakri cuba menghubungi telefon bimbit Eleanor. Gadis itu tidak menjawab panggilannya. Dia juga mengupah orang memerhatikan gerak-geri gadis itu. Malahan diugutnya Hairie bekas kekasih Eleanor agar tidak menganggu lagi. Dia mempergunakan Yuhana untuk menggoda Hairie. Nyata taktiknya itu berkesan. Yuhana bijak memainkan peranannya. Yuhana sentiasa cemburukan Eleanor. Lelaki-lelaki yang mendampingi Eleanor akan digodanya. Jadi, Dato’ Bakri tidak perlu bersusah-payah untuk mengusir pesaingnya.
            “Dato’…” Wajah Yuhana muncul di pintu bilik pejabatnya tanpa diundang. Tugas-tugas Eleanor, Yuhana mula mengambil alih tanpa dipinta.
            “You tak tahu untuk ketuk bilik pejabat I dulu? Sini pejabat bukan di luar pejabat. You kena hormat I sebagai bos you.”
            “Sorry…” Suara Yuhana manja.
            “Satu lagi, I tak suruh you buat kerja-kerja El.”
            “I cuma berlatih untuk menggantikan El. I yang layak gantikan tempat dia untuk berada di sisi you.”
            “Siapa cakap El akan behenti?”
            “Dato’… Tak payah Dato’ nak kejarkan El tu. Dia bukannya layan Dato’. Dia tu bukan perempuan baik-baik.”
            “So, you ni baiklah sangatlah.”
            Yuhana ketawa.
            “Of courselah I baik. Kalau I jahat I tak tolong Dato’.” Yuhana mencuit dagu Dato’ Bakri yang licin.
            “I tahu niat yang berada dalam hati you, Yuhana. You tak perlulah over sangat. I tidak terlintas untuk jadikan you wife I.”
            “Pandai Dato’ baca fikiran I. I ni tak kisah Dato’. Kalau bukan number three, I sanggup jadi number four.”
            Dato’ Bakri menelan air liur. Yuhana memang cukup berani. Dia tidak mahu kalah dengan godaan Yuhana.
            “I tak berminat dengan you, Yuhana.” Dato’ Bakri berterus-terang. Dia tidak mahu Yuhana seperti pungguk yang rindukan bulan.
            “Huh, jangan pandang I sebelah mata Dato’ dan jangan cabar I.” Yuhana melangkah keluar sebaik meletakkan fail dokumen di atas meja Dato’ Bakri. Sempat dia mengenyitkan mata sebelum menutup pintu bilik Dato’ Bakri.
            Yuhana duduk di tempat Eleanor. Tempat Eleanor itu seakan sudah menjadi hak miliknya. Dia bebas membuka dokumen-doukem yang berada di situ. Malahan dia turut menceroboh masuk ke komputer milik Eleanor. Bukan susah untuk mendapat password dalam komputer tersebut.
            Dia iri hati dengan Eleanor. Eleanor lebih cantik darinya. Lebih seksi dan bergaya. Boyfriend handsome. Sayang, Hairie itu mudah termakan dengan kata-kata. Cepat menaruh syak-wasangka. Puas dia mempermainkan Hairie, dia tinggalkan saja lelaki itu. Kesian pada Hairie merayu-rayu semula pada Eleanor. Yuhana cukup masak dengan sikap Eleanor. Sekali terluka mana mungkin dia akan menerima semula lelaki yang mengkhianati cintanya. Sekarang giliran Dato’ Bakri. Orang tua miang ini agak liat sedikit.
            “Ehemm…”
            Yuhana mengangkat wajahnya.
            “Assalamualaikum… Dato Bakri ada? saya ada appointment dengan dia.” Lelaki yang di depan matanya cukup serius memandangnya.
            Yuhana terpana seketika. Wow, handsome dan gorgeous! Memang taste dia.
            “Cik…”
            Lelaki itu memetik jarinya pada wajah Yuhana. Perempuan ini, boleh pula dia berangan.
            “Encik ni?”
            “Saya Weir Zafril dari Pacific Holdings.”
            Yuhana menyemak temujanji Dato’ Bakri dalam buku notanya. Bibirnya mengulum senyuman.
            “Ya, you ada temujanji dengan Dato’. Dato’ sedang menunggu you.”
            “Thanks.”
            “Err… Encik Weir.” Laju Yuhana mencatitkan nombor telefon pada kertas buku notanya. Dia koyakkan helaian kertas itu dan dihulurkan kepada Weir.
            “Number phone you.”
            “Jangan segan-segan untuk contact I.”
            Baharu bertemu sudah berani memberikan nombor. Perempuan zaman sekarang.
            “Sorry, I tak layan perempuan yang berikan number phone pada I.” Bisiknya perlahan. Riak wajah Yuhana terus berubah.
            Kertas tersebut direnyukkan lalu dilontar ke dalam tong sampah. Yuhana menggigit bibir. Ada juga lelaki species yang jual mahal. Tapi rugilah kalau dia tidak memikat lelaki hot tadi. Zaman moden ni orang tak kisah perigi mencari timba.


ELEANOR memadam mesej-mesej dalam telefon bimbitnya. Bosan dia dengan gangguan pangilan telefon dari orang tua miang itu. Dia akan masuk semula ke pejabat esok. Jika ikutkan hati dia memberikan notis 24 jam kepada Dato’ Bakri tetapi dia masih bermurah hati memberikan masa kepada Dato’ Bakri mencari pengganti. Kalau dia tahu Dato’ Bakri miang keladi sampai tahap tak sedar diri begitu, dia tidak bekerja di syarikat berkenaan. Suasana kerja  yang tidak baik akan merosakkan mood kerjanya.
            Tak aman hidupnya selagi tidak bebas dari gangguan Dato’ Bakri dan Hairie. Eleanor bersiap ala kadar untuk keluar. Dia sekadar mengenakan kemeja dan jeans skirt. Ringkas dan santai. Rambut ikalnya diikat tocang satu. Eleanor membuat temujanji bersama Aleeza di Tropicana Café. Tropicana Café milik salah seorang rakannya sewaktu belajar di UK dulu. Dia bangga dnegan pencapaia temannya itu, Ada usaha semua jadi. Kafe tersebut sentiasa diceriakan dengan jemputan-jemputan band yang ingin menunjukkan bakat di situ. Biasanya waktu malam.
            “Mak Tun…”
            “Nak ke mana ni”
            “El nak keluar lepak-lepak dengan kawan di kafe.”
            “Jangan balik lewat malam.”
            “Baik Madam!”
            Mak Tun menarik kedua-dua belah pipi Eleanor. Eleanor bukan jenis gadis clubbing yang melepak di pub atau disko. Eleanor tidak suka menjejakkan kaki ke tempat sebegitu. Nak enjoy pun biarlah kena pada tempatnya.
            Teksi yang dipanggil juga sudah menantinya di luar pagar.


ALEEZA melambaikan tangan ke arah Eleanor sebaik melihat kelibat sahabatnya itu. Eleanor turut membalas lambaian Aleeza dengan senyuman di bibir. Laluannya dihalang saat dia mahu menghampiri meja Aleeza berada.
            Senyuman manis Eleanor terus mati. Apa yang lelaki ini buat di sini? Dia kerling Aleeza. Aleeza menggeleng kepala isyarat tidak tahu.
“Eleanor Dato’ Ariffin.” Weir menghulurkan sekuntum mawar merah kepada Eleanor. Senyuman Weir itu mungkin menawan pada perempuan lain yang melihatnya tetapi tidak pada Eleanor. Senyuman itu buat hatinya makin meluat dengan Weir.
            “Sorry, saya tidak minat dengan bunga.” Eelanor menolak dan berlalu.
             Jual mahal.
            “I like it.” Weir senyum lebar. Dia tahu Eleanor berada di sini atas maklumat dari Fifi.
Fifi menolak ajakan Aleeza untuk keluar bersama. Jika ada Aleeza sudah pastinya Eleanor akan ada bersama. Sahabat akrab. Dia juga sudah biasa ke sini bila ada waktu lapang. Kafe ini bukan sahaja unik dengan tema alam sekitarnya tetapi juga menyediakan hiburan ringan untuk pengunjung pada waktu malam. Bukan muzik yang terkial sana, terkial sini. Muzik yang dimainkan ada peraturannya. Muzik bersih.
            Eleanor menghenyakkan punggung pada kerusi dengan wajah masam mencuka. Aleeza tidak tahu menahu tentang kehadiran Weir di Tropicana Café. Cukuplah aak telinga pedih dengan bebelan Eleanor tempohari. Dia lihat Weir berbisik dengan pemilik kafe tersebut. Weir seakan mengenali Maarof, pemilik Tropicana Café.
Weir sudah berdiri di atas pentas sambil duduk memengang gitar. Eleanor dan Aleeza terpegun sebentar. Masakan lelaki itu yang akan perform pada malam ini. Kelakar!
"Cik Eleanor Dato' Ariffin, lagu ini adalah khas untuk awak." Weir menghalakan jari telunjuk ke arah Eleanor yang duduk di meja berada hampir dengan pentas tersebut. Eleanor langsung tidak memandang ke arahnya. Weir sengaja mahu memalukan dia. Wajah Eleanor sudah merah padam menahan malu.
"Open Your Heart!"
Penonton di kafe itu mula bertepuk tangan dan bersorak. Malah ada bersiul-siul mendengar suara Weir mendendangkan lagu Open Your Heart dari kumpulan rock antarabangsa Europe.
           
Open your heart and tell me what's wrong
Why can't you talk like you used to do before
I don't know if I'm weak, I don't know if I'm strong
Hey girl, I can't cope anymore

I've been waiting...

            Eleanor dan Aleeza terkesima. Suara Weir cukup membuatkan mereka terpaku di tempat duduk masing-masing.
            “Serius, aku tak tahu Uncle Weir pandai menyanyi.”
            “Aku tak kisah jika pandai menyanyi pun.”
            “Tapi kau juga terpukau mendengar suara dia, bukan?”
            “Mana… mana ada.” Eleanor agak tergagap-gagap menafikan.
            “Kau sudah mula feeling-feeling dengan uncle aku, ya?”
            “What? No way! Bukan taste akulah.”
            “Uncle aku tu lebih baik dari orang tua miang tu. Dia masih bujang.”
            “Hey, kau sudah lupa dia ada affair dengan banyak perempuan termasuk my sister in
law.”
            “Tak sahih lagi.”
            “Aku akan siasat sampai ke akar umbi.”
            Tepukan gemuruh diberikan kepada Weir sebaik persembahannya tamat. Seorang gadis pelayan di kafe itu menghampiri meja Eleanor dengan sejambak bunga.
            “Untuk apa ni?” Soal Aleeza.
            “Cenderahati untuk special performance malam ini. Encik Maarof minta cik ini yang berikan kepada special perfomance kita malam ini.” Gadis pelayan itu menyerahkan jambangan bunga tersebut kepada Eelanor.
            “Why me?”
            “I don’t know.”
            Weir Zafril. Ini mesti kerja dia! Eleanor naik ke pentas dengan muka terpaksa. Tiada segaris senyuman terpalit pada bibirnya. Renungan yang maha tajam dihadiahkan buat Weir sebaik jambangan tersebut diserahkan kepada Weir.
            “Thanks my dear.”
            Selamba Eleanor menyepak kaki Weir. Sakitnya bukan kepalang. Hampir saja Weir mengerang kesakitan di atas pentas itu.
            Padan muka kau! Eleanor senyum puas hati.
           

“TAK baik you sepak kaki dia, El.” Maarof menegur tindakan berani Eleanor itu.
            “Apa I peduli. Dia cari pasal dengan I dulu.”
            “Dia customer tetap I. Dia juga salah seorang performer di kafe ni.”
            “You tak bankrup kalau dia tak datang kafe you ni.”
            “You ni dari dulu asyik nak menang saja. Jangan nanti dia jadi husband you baharu you tahu.”
            “Pleaselah…”
            “I harap mulut you masin, Maarof.”
            “Aleeza!”
            Maarof memberikan isyarat mata pada Aleeza sebaik melihat Weir menghampiri mereka. Maarof beredar bersama Aleeza.
            “Nak ke mana tu?”
            “Maarof ajak aku tengok ruang dapur kafe dia. Sesi lawatan tak bertauliah bukan untuk kerja krusus sekolah.”Aleeza membalas dengan tawa.
            Berkerut-kerut dahi Eleanor. Dapur kafe? Kelakar bunyinya.
            “Cik Eleanor Dato’ Ariffin.”
            Pantas Eleanor berpaling. “Just call me, El.”
            “Ouch, El. Cik El… saya nak tuntut ganti rugi.” Weir menunjukkan kaki kanannya yang disepak oleh Eleanor tadi.
            “Ganti rugi. For what?”
            “Lebam di kaki saya.” Weir melipatkan keluar jeans sedikit ke atas menunjukkan lebam yang membiru.
            “Pergi sajalah klinik.”
            “Awak kena temankan saya.”
            “Temankan awak? No-no…” Eleanor menggeleng laju.
            “Awak yang bertanggungjawab. Kaki saya sakit betul ni. Kasut apa yang awak pakai. Kasut besi, ya?”
            “Erk…” Smepat dia mengerling sneakers yang tersarung dikakinya itu.
            Tengok wajah Weir tidak nampak seperti main-main. Mungkin kakinya betul-betul sakit.
            “Yes or no?”
            “Okaylah. Tapi saya tiada kereta nak bawa awak. Kereta saya masuk workshop.”
            “Awak pandu kereta saya.”
            Weir menghulurkan kunci keretanya kepada Eleanor.
“Saya pandu kereta awak?” Eleanor menunding jari pada dirinya sendiri.

“Ya, awaklah. Siapa lagi.”

2 comments: