Tab Menu

Followers

Wednesday, October 1, 2014

Nilai Cinta Sejati

Siapa ingat e-novel Sufi Alisha dan Ameer Dylan, pasti sudah tahu jalan ceritanya. 3 tahun terperam sebab masalah kekangan masa. Sekarang in progess untuk dijadikan versi cetak.

InsyaAllah tiada aral melintang Nilai Cinta Sejati akan diterbitkan bulan Disember ini. Kaver dah ready tunggu isi dalamnya saja.



Derita…itu yang Ameer Dylan rasai sebelum dia mengecapi harta dan kekayaan. Hidupnya dahulu terumbang-ambing tanpa arah. Wanita yang dipanggil ibu membuang anak darah dagingnya sendiri dan dia kehilangan kasih seorang ayah. Dia anak terbuang yang dibesarkan oleh seorang lelaki budiman. Namun manusia mudah lupa apabila kemewahan itu mengaburi mata begitu jua dengan Ameer Dylan. Hidupnya hanya untuk syurga duniawi. Wang adalah segala-galanya. Dia seorang kaya-raya tetapi dia miskin dengan nilai CINTA. Itu yang dikatakan oleh Sufi Alisha, gadis yang bekerja di rumah kebajikan orang-orang tua.

Siapa Sufi Alisha? Mengapa begitu mahal nilai CINTANYA…

“Saya tidak akan pertaruhkan cinta saya untuk lelaki yang tidak mampu membimbing saya ke Syurga.” ~ Sufi Alisha

Ameer Dylan rasa tercabar. Sufi perlu diajar. Dia menggunakan wang untuk memiliki Sufi. Sifat mata duitan ibu tiri Sufi dipergunakan sebaik-baiknya.

“Aku akan pastikan kau jatuh ke dalam tangan aku!” ~ Ameer Dylan

Sinopsis sementara*

Nilai Cinta Sejati - Bab 4



SEBUAH pub di ibu kota. Ameer Dylan duduk dengan wajah yang mencuka. Malam ini Carolyn tidak sudi mahu menemaninya. Sibuk dengan ‘masalah’ Jason yang tidak sudah-sudah. Dia bersendirian melayan perasaan. Tiga gelas air coke telah habis diteguknya. Tidak seronok pula duduk berseorangan begini. Bosan! Ameer Dylan memusingkan kerusi yang didudukinya. Rambang mata nakalnya melihat gadis-gadis genit yang sedang menari sakan bersama pasangan masing-masing. Dia cuba mencari mangsa untuk malam ini. Mana tahu dapat menjerat si jelita untuk peneman di kala sunyi. 

Tuesday, September 23, 2014

Cerpen: DARAH



“AKU dengar citer dalam bangunan ni pernah diduduki seorang pembunuh bersiri. Aku dengar lagi yang roh pembunuh bersiri tu ada di sini. Orang yang lalu-lalang berdekatan bangunan ni selalu nampak kelibat pembunuh tu.” Beria-ia Harry bercerita.
            Yaya, Muiz, Hanna, Lian, Ian dan Ery hanya mendengar. Lian dan Ian kembar sepasang. Mereka tidak ambil serius dengan cerita bodoh Harry itu. Bagi mereka orang sudah mati mana boleh bangkit balik. Dah mati, mati la.
            “Pembunuh bersiri mati ditembak polis kat sini. Tiada sesiapa berani duduk di bangunan ni lagi sebab mereka nampak hantu.” Harry membawa ke enam-enam kawan masuk ke dalam satu bilik kosong. Bilik itu sudah bersawang sana-sini dan baunya kurang menyenangkan.

Wednesday, September 3, 2014

Nilai Cinta Sejati - 3


MAMA…  mama… . jangan tinggalkan Dylan!” Dia merayu-rayu memaut kaki mamanya. Dia tiada sesiapa di dunia ini selain mama. Dia sanggup mengikut kata mama. Dia tidak kisah jika mama tidak mahu mengakuinya sebagai anak asalkan dia bersama mama. Dia tidak mahu keseorangan lagi. Dia berharapa mama tidak meninggalkan dia. Papa dan atuk sudah tiada. Mama sahaja yang ada untuknya.
      “Lepaskan kaki aku budak sial!” Wanita itu melenting. Dia tolak tubuh anak kecil itu tanpa belas kasihan.
      “Mama… Dylan sayangkan mama. Jangan tinggalkan Dylan.” Dia mengongoi.
      “Budak sial! Kau bukan anak aku.” Wanita itu terus meluru ke muka pintu bersama  beg pakaiaannya. Ada seorang lelaki sedang menunggunya di luar.
      “Mama… mama… mama…” Dia terus memangggil dan memanggil sehingga mamanya hilang dari pandangan mata. 

      Ameer Dylan membuka matanya. Terasa ada air mata yang mengalir. Dia bingkas bangun memandang ke sisi. Seorang wanita sedang lena di sebelahnya. Wanita itu tidak dikenali. Bila dia pulang membawa teman tidur? Ameer Dylan memicit kepalanya yang masih berat. Malam tadi dia mabuk teruk. Sepatutnya malam itu dia berangkat ke Perth. Namun urusannya di sana terpaksa ditunda atas sebab-sebab tertentu oleh ayah angkatnya. Dia pun enjoy puas-puas melepaskan tension.

Friday, August 29, 2014

Nilai Cinta Sejati - 2



YOU Ameer Dylan?” Seorang lelaki bertubuh sasa menahannya dari melangkah masuk ke dalam perut kereta.
      Yes, I’m…. So what?
      You kenal siapa I?”

      “Perlu ke I kenal you? Jika tiada urusan penting dengan I, jangan halang laluan I.” Ameer Dylan menepis kasar tangan lelaki terbabit.
      I John, abang Bella. You kenal dengan Bella bukan?”
      Ameer Dylan memakukan matanya pada lelaki bernama John itu. Dia mengorak senyuman nipis.

      Soyou ni big bro Bella lah? You ingat I takut dengan you sebab badan you lagi sasa dan besar dari I?” Ameer Dylan menepuk-nepuk dada bidang John.
      “Berani you rosakkan adik I?” John sudah mencengkam kot yang dipakai oleh Ameer Dylan.

Thursday, August 28, 2014

Nilai Cinta Sejati - 1

Assalamualaikum... 
Tajuk Asal Nilai Cintanya, tukar Nisbah Cinta, dan akhirnya dapat tajuk yang sesuai... Saya masukkan semula setelah ubahsuai manuskrip dibuat...

Prolog 



SEJUK! Sejuknya… dia memeluk tubuhnya erat. Air matanya mengalir laju. Malam ini dia hanya tidur beralas kotak lagi. Tiada tilam mahupun selimut yang akan membaluti tubuh kecilnya itu. Sakit yang dirasai hilang sebaik matanya terpenjam rapat. Lena yang panjang membawa dia ke alam mimpi yang mengasyikkan. Dia lupa pada derita dan kesengsaraan.

      “Bangun! Bangun!” Tubuh kecil itu digoncang dengan kuat.
      Terpisat-pisat dia membuka matanya.

Sunday, July 27, 2014

Coke and Sundae Raya - 2

Syakir membuka mesej pada telefon bimbitnya.

Jangan lupa beli pulut panggang. - your darling Azyan.

Lebar senyuman di bibir Syakir. Isterinya kemain lagi. Sudah pandai romantik-romantik.  Satu perkembangan yang baik.

Syakir singgah bazar ramadan yang berdekatan mencari kuih pesanan untuk si isteri tercinta/ Kecoh betul Azyan mahukan kuih terbabit. Macam orang mengindam pula. Entah-entah ada isi lagi? Manalah tahu? 

Ameerul pun sudah darjah dua. Si kembar pula sudah nak masuk usia 2 tahun. Ketiga-tiganya hero Azyan. Kalau ada seorang heroin pun dah molek sangat.