Tab Menu

Followers

Wednesday, August 26, 2015

ORDER NILAI CINTA SEJATI

NILAI CINTA SEJATI
(914m/s)


SEM: RM 45.00
SABAH/SARAWAK: RM 52.00
(termasuk postage)


Boleh PM order juga kepada saya dan saya akan sampaikan kepada Diksi untuk order anda


Blurb:

AMEER Dylan memiliki pakej yang cukup sempurna di mata wanita. Namun ada kisah disebalik kejayaan yang dikecapi. Dirinya pernah dihumban ke kancah derita. Seribu kali sayang, Ameer Dylan memuja nikmat kemewahan dunia. Wanita umpama permainan dalam hidupnya. Kemewahan adalah segala-galanya lantas dia menjadi angkuh dan bongkak.
Pertemuan dengan gadis biasa bernama Sufi Alisha membuatkan Ameer Dylan berasa tercabar. Gadis yang dianggap kolot dan selalu membidas kata-katanya itu mengheret Ameer Dylan selangkah ke titik permulaan dalam kisah hidupnya.
Sufi Alisha gadis yang berani mempersoalkan tentang kemewahan dunia yang dipuja. Malahan gadis itu berani melabel Ameer Dylan seorang lelaki yang miskin dengan nilai cinta. Tidak tahu erti cinta yang sebenar. Cinta yang paling mahal di dunia ini adalah cinta kepada-NYA.
Gadis tabah dan sentiasa tegas dengan pendirian itu menjadi Ameer Dylan penasaran. Dia ingin memiliki gadis itu walau dengan apa cara sekalipun. Dia menggunakan wang untuk memiliki Sufi Alisha. Sifat mata duitan ibu tiri Sufi Alisha dipergunakan sebaik-baiknya.

“Saya tidak akan pertaruhkan cinta saya untuk lelaki yang tidak mampu membimbing saya ke Syurga.” ~ Sufi Alisha.

“I akan pastikan you jatuh ke dalam tangan I!” ~ Ameer Dylan




(MBB) - MAYBANK

Friday, August 14, 2015

NILAI CINTA SEJATI

Alhamdulillah....

Akhirnya NILAI CINTA SEJATI (NILAI CINTANYA - tajuk lama) diterbitkan di bawah Pink Diksi

Jom, like page Diksi : https://www.facebook.com/PinkDiksi
PINK DIKSI akan buka ORDER nex week.

Dapatkan NILAI CINTA SEJATI bersama Pink Diksi nanti. 


Harga:
Sem: RM 38.00
Sabah/Sarawak: RM 41.00
Muka Surat: 900+++





Saturday, August 8, 2015

DEMI CINTAKU, DEMI CINTAMU - (BAB 7, BAB 8) - versi edit

ALEEZA… you tak boleh usahakan I bertemu dengan El.”
            Aleeza jadi serba salah bila Hairie merayu sedemikian.
            “I tak beranilah Hairie. Nanti El cekik I sampai mati pula. El dengar nama you pun dia sudah jadi gunung berapi.”
            “Please Aleeza. I merayu sangat pada you. I tahu salah I. I inginkan peluang kedua dari El.”
            “El tu bukan senang dipujuk. I tak jamin you dapat peluang kedua dari El. Itulah you mudah sangat termakan kata-kata orang lain tanpa selidik dulu.” Marah Aleeza.
            “I tahu salah I. Mudah temakan kata. I tetap nak cuba pujuk El.”
            “Semangat you tu I puji tapi I tiada jamin El akan berbaik semula dengan you. El tu keras hati. Hati dia dah jadi batu. Kalau you pecahkan dengan tukul pun takkan cair.” Aleeza tidak mahu berikan harapan kepada Hairie. Kalau Eleanor sudah tak mahu ‘rujuk’ semula percintaannya dengan Hairie, dia tak boleh berbuat apa-apa. Keputusan terletak pada tangan Eleanor.
            “Please Aleeza. I merayu sangat pada you.”
            Macam dalam drama pula.
            “I cubalah.” Kesian pula Aleeza melihat Hairie. Tak kisah kena cekik dengan Eleanor.
            “I tahu you boleh tolong I.”

Monday, May 11, 2015

B'COZ OF YOU - Slot 8

SENYUM lebar Gibs melihat setiap masakan di dalam magkuk tingkat tersebut. Ikan masin sambal tumis, sayur tumis kacang panjang dan Nasi putih bersama sambal tempoyak. Dia ingin cuba merasa masakkan Teja.
            Puan Jelita hanya memandang Gibs dengan gelengan. Dia tahu anak saudaranya itu mengupah Teja untuk menyediakan lunch box setiap hari. Tapi bagus juga kerana serba sedikit akan membantu Teja menghadapi masalah kewangannya. teja tu bukannya suka orang bersimpati dengan dia. Dia tidak akan menerima bantuan kewangan secara percuma. Gadis itu kuat sangat bekerja.
            “Auntie nak cuba rasa atau auntie on diet.”
            Puan Jelita ketawa.
            “Auntie dah berusia. Untuk apa auntie nak diet-diet ni. Takde faedah.”
            “Tua sangat ke? Auntie tu baru 40-an masih nampak jelita seperti nama auntie juga ‘Jelita’.”

Thursday, May 7, 2015

B'COZ OF YOU - Slot 7

“GIBS dah balik sini?” Azalee mengertap sini.
            “Abang takut?”
            Azalee berpura-pura ketawa. Musuh ketat sudah balik tentulah dia susah hati.
            “Kenapa abang perlu takut dengan dia?”
            Aznita senyum sinis.
            “Really?”
            “Cantik-cantik ni nak ke mana?” Azalee mengubah topik perbualan.
            “Party.”
            “Party siapa?”
            “My friendlah.”
            “Kawan kau tu ramai. Siapa?”
            “Bell. I mean Belinda. You don’t liker her.”
            Oh, gadis kacukan Belanda itu. Belinda memang cantik. Bermata hazel . Berambut keperang-perangan. Perfect di mata lelaki!

Wednesday, May 6, 2015

B'COZ OF YOU - Slot 6

TEJA memicit-micit leher. Hari yang cukup meletihkan. Dia meletakkan bekal makanan atas dada meja. Hotel mewah ini sememangnya menyediakan kantin untuk para pekerjanya menjamu selera.
            Teja jarang membeli makan di kantin tersebut. Dia lebih suka membawa bekal makanannya sendiri. Cukup sekadar membeli air mineral di situ. Teja memanjangkan leher mencari Sapura. Tidak kelihatan pula temannya yang seorang itu.
            Perut sudah berkeroncong. Baik dia menjamu selera sementara menanti Sapura. Pnadai-pandailah Sapura mencari dia. Teja membuka penutup bekas makanannya.
            Bismillah hir-Rahman nir-Rahim…
            Tak sempat nasi masuk ke mulut ada pula tamu tak diundang menyinggah duduk di hadapannya.

B'COZ OF YOU - Slot 5

TEJA melepaskan keluhan berat.
            “Teja tak ada duit! Kalau ada pun Teja takkan bagi abang untuk beli ‘benda’ tak guna tu!”
            “Teja jangan nak tipu abang. Abang tahu Teja dah bergaji. Teja nak abang mintak pada mak.”
            “Abang… segala kos perubatan mak dan perbelanjaan rumah Teja tanggung sorang. Abang cuma tahu mintak duit aja. Tak bekerja. Tak balik rumah. Abang tak tahu susah payah Teja.” Teja angkat muka pandang muka Rafiq. Dia tidak takut jika Rafiq angkat tangan menampar mukanya. Pipinya itu sudah lali dengan tamparan Rafiq.
            “Teja, abang tak nak berkeras dengan Teja. Kalau abang dah meminta bagi aja!” Suara Rafiq kian meninggi.