Tab Menu

Followers

Saturday, January 3, 2015

DEMI CINTAKU, DEMI CINTAMU (BAB 5, BAB 6)

Bab 5

 
CONGRATS Encik Elman. I hope you berikan yang terbaik kepada Pacific Holdings.”
            “Insya-Allah… Terima kasih kerana memberikan kepercayaan kepada Mentari Construction.”
            Elman sudah boleh menarik nafas lega. Malah Weir turut akan membantu mengatasi masalah kewangan di dalam syarikatnya. Pada Elman, Weir seorang yang bermurah hati. Dia terhutang budi dengan lelaki itu. Elman tidak tahu muslihat di sebalik kebaikan yang dipamerkan oleh Weir. Ada topeng berselindung di situ.
            Elena Maria mencuri pandang ke arah Weir. Hatinya tertarik dengan lelaki itu. Lupa seketika pada wajah tunangnya. Weir menyedari yang dirinya menjadi perhatian Elena Maria. Anak bongsu kepada arwah Dato’ Ariffin.

Friday, January 2, 2015

DEMI CINTAKU, DEMI CINTAMU (BAB 3. BAB 4)

Bab 3

 
PAGI-pagi lagi Hairie sudah terpacak di depan pagar rumah teres dua tingkat itu. Eleanor mahu saja baling lesung batu di dapur pada muka Hairie. Muka monyok Eleanor menjadi tatapan mata Aleeza. Eleanor membuat isyarat mata ke arah jendela. Aleeza menarik langsir yang menutupi jendela. Terbuntang luas matanya. Hairie sedang menanti di luar rumah mereka dengan sejambak bunga. Pujuk perempuan mesti bagi bunga. Kalau pujuk bagi kereta sebiji mungkin dia akan pertimbangkan.
            “Jantan meroyan tu ganggu kau lagi?”
            “Dia fikir dengan bagi bunga pada aku, aku akan maafkan. Pleaselah… maaf dari aku mahal harganya.”
            Aleeza duduk di sebelah Eleanor.
            “Kau tak mahu bagi chance pada dia?”

DEMI CINTAKU, DEMI CINTAMU (BAB 1, BAB 2)

Bab 1

(*Mungkin ada yang tidak baca di Ilham Karya jadi saya masukkan dalam blog juga. :)

“EL tidak bersetuju?” Eleanor naik berang.
            Papa mahunya ke sini untuk aturan perkahwinannya. Riak wajah Dato’ Ariffin berubah melihat tingkah anak gadisnya itu.
            “Duduk dulu El.” Jemput Puan Marlia lembut.
            “No, thanks.” Eleanor menyilangkan tangannya.
            “El, duduk dulu. Kita discuss.” Pujuk papanya.
            “Perkahwinan ini tidak akan terjadi. Muktamad!” Rengus Eleanor lalu mengorak langkah keluar dari restoran tersebut.
            “I’m sorry Mar.” Dato’ Ariffin bergegas mengekori langkah anak gadisnya. Puan Marlia dan dua lagi tetamu itu tertegun di tempat duduk masing-masing.
            Eleanor membuka pintu keretanya.
            “El!” Dato’ Ariffin melolos masuk ke dalam kereta anak gadisnya itu.

Saturday, December 27, 2014

DEMI CINTAKU, DEMI CINTAMU

Assalamualaikum...

Lama saya tidak menjenguk blog kerana sibuk menyudahkan manuskrip-manuskrip untuk penerbit. NILAI CINTA SEJATI sudah berada di dalam tangan penerbit dan menunggu keputusan penilaian. Untuk makluman tajuk asal NILAI CINTANYA  kemudian diubah kepada NISBAH CINTA dan akhirnya saya dapat tajuk yang lebih sesuai NILAI CINTA SEJATI - manuskrip paling panjang saya tulis setakat ini 501 mss.

Thursday, November 13, 2014

Sedingin Salju - Bab 1

Prolog


“ESOK majlis pertunangan cucu kesayangan Bonda Belinda. Kau akan hadirkan Zita?” Puan Aisyah memandang pada wajah Puan Rozita  yang masih tampak jelita itu meskipun sudah pertengahan 40-an.
            Puan Rozita memalitkan senyuman di bibirnya. Dia bingkas bangun dari kerusi eksklusifnya. Puan Rozita  memandang ke arah luar jendela. Bangunan-bangunan pencakar langit tersusun indah di hadapan matanya itu.
            “Aku pasti berikan hadiah istimewa buat cucu kesayangan perempuan itu.” Puan Rozita mengetap bibir.
            “Zita… kau akan sakiti orang yang kau sayang nanti.”

Wednesday, October 1, 2014

Nilai Cinta Sejati - Bab 4



SEBUAH pub di ibu kota. Ameer Dylan duduk dengan wajah yang mencuka. Malam ini Carolyn tidak sudi mahu menemaninya. Sibuk dengan ‘masalah’ Jason yang tidak sudah-sudah. Dia bersendirian melayan perasaan. Tiga gelas air coke telah habis diteguknya. Tidak seronok pula duduk berseorangan begini. Bosan! Ameer Dylan memusingkan kerusi yang didudukinya. Rambang mata nakalnya melihat gadis-gadis genit yang sedang menari sakan bersama pasangan masing-masing. Dia cuba mencari mangsa untuk malam ini. Mana tahu dapat menjerat si jelita untuk peneman di kala sunyi. 

Tuesday, September 23, 2014

Cerpen: DARAH



“AKU dengar citer dalam bangunan ni pernah diduduki seorang pembunuh bersiri. Aku dengar lagi yang roh pembunuh bersiri tu ada di sini. Orang yang lalu-lalang berdekatan bangunan ni selalu nampak kelibat pembunuh tu.” Beria-ia Harry bercerita.
            Yaya, Muiz, Hanna, Lian, Ian dan Ery hanya mendengar. Lian dan Ian kembar sepasang. Mereka tidak ambil serius dengan cerita bodoh Harry itu. Bagi mereka orang sudah mati mana boleh bangkit balik. Dah mati, mati la.
            “Pembunuh bersiri mati ditembak polis kat sini. Tiada sesiapa berani duduk di bangunan ni lagi sebab mereka nampak hantu.” Harry membawa ke enam-enam kawan masuk ke dalam satu bilik kosong. Bilik itu sudah bersawang sana-sini dan baunya kurang menyenangkan.