Tab Menu

Followers

Wednesday, September 21, 2011

Gadis Pakej - Bab 1

Nukilan : Syacha dan Ilya


“NURIN! Tolong ambilkan fail semalam, letakkan atas meja saya!” Hidayati sudah memberikan arahan sebaik saja berada di depan meja Nurin. 

Nurin, setiausahanya hanya menurut perintah. Lambat pula ketuanya itu masuk ke pejabat hari ini.  Dia memandang Hidayati sehingga susuk tubuh gadis jelita itu lesap masuk ke biliknya.

Nurin tersedar dari lamunannya. Fail yang dipinta oleh Hadayati masih diberikan. Dia segera mencari fail tersebut lau dihantar kepada Hidayati.  Nurin mengaturkan langkah ke pantry. Dia berhajat mahu menyediakan kopi untuk ketuanya itu. Kemudian Nurin kembali ke bilik Hadayati. Dia melangkah masuk setelah pintu bilik itu diketuk.

“Cik Ida...pukul dua ini cik ada appointment dengan Berjaya Holdings.” Nurin bersuara sebaik meletakkan kopi untuk ketuanya. Dia sudah menyemak jadual temujanji Hidayati di dalam buku catatannya.

Hidayati sekadar menganggukkan kepala. Tekun ketuanya itu membelek fail di tangannya. Nurin mengukir senyuman di hujung bibir. Orang gila kerja seperti Hidayati tiada masa untuk diri sendiri.

“Nurin.” Hidayati tiba-tiba bersuara. 

Nurin behenti melangkah dan segera berpaling. Dia mengangkatkan keningnya sedikit.

“Ya...Cik Ida.” Balasnya lembut.

“Ini saja ke fail calon untuk temuduga kelmarin?” Nada perlahan tetapi agak tegas. Dia pelik melihat senarai calon temuduga pengambilan pekerja untuk syarikat itu terlalu sedikit. Masakan hanya lima calon sahaja.

“Ada lagi dua fail Cik Ida. Kalau Cik Ida nak, saya boleh ambilkan.” Hidayati hanya mengangguk. Nurin faham dengan isyarat itu dan terus melangkah keluar.

Dia mengambil kesemua fail senarai calon temuduga yang lain yang diingini oleh Hidayati. Syarikat sekarang memerlukan pekerja baru untuk mengisi beberapa kekosongan jawatan.

Di sudut lain, sepasang mata tekun memerhati tingkah-laku gadis itu.

      Gadis yang adakala kalut dalam menjalankan tugasannya. Kalau tidak bersepah bilik fail itu, memang tidak sah. Mujur sahaja gadis itu pandai mengaturkan semula fail-fail tersebut setelah menyepahkannya.

Dia mengalihkan pandangan matanya. Kakinya terus melangkah ke mesin fotostat untuk mencetak helaian kertas kerja yang perlu diserahkan tengahari nanti. Niatnya asal hendak meminta Nurin yang fotostatkan kerja kerja itu namun tidak sampai hati pula untuk terus ‘mendera’ gadis itu dengan pelbagai tugasan. Ala bukannya dia tidak tahu mengendalikan mesin itu. Sesekali kena juga urat sendinya bekerja.

Sekilas dia memandang Nurin yang sudah mengangkut beberapa buah fail di tangan. Gadis itu kelihatan sednag menggarukan kepalanya. Pasti masih ada yang tidak ditemui lagi. Usai mencetak, dia masuk semula ke biliknya meletakkan salinan kertas kerja di atas meja. Dia keluar semula dan mendapatkan Nurin. Nurin langsung tidak menyedari akan kehadirannya.

“Cari apa Nurin? Ada tikus ke di situ?” Suaranya yang sedikit garau membuatkan gadis kecil molek itu terkejut.  Akibatnya kepalanya terhantuk di meja fail.  Mujur saja tidak kuat. Kalau tidak mahu benjol kepala dia.

Lelaki memang mengejutkan dia. Pakai main sergah sahaja. Nasib baik tidak lemah semangat. Denyupan jantung dalam keadaan normal.

“Encik Anuar...lain kali bagi salam dululah!” Nurin sedikit menjengilkan mata bulatnya. Dia tidak gemar Anuar menyergahnya dari belakang. Anuar adalah pengurus kewangan syarikat.

 Anuar tergelak kecil. Dia suka melihat wajah Nurin yang sudah bertukar warna merah itu.

“Saya sedang mencari satu lagi fail senarai nama calon temuduga kelmarin. Dari tadi mencari tak jumpa-jumpa. Entah mana saya letakkan agaknya?” Nurin menjawab sambil membelek-belek beberapa buah fail di depan matanya.

“Macam mana nak jumpa, kalau fail itu berada di bilik saya. Letak di tempat lain, cari di tempat lain. Elok sangatlah tu.”  Anuar bersuara dengan tawa yang masih bersisa. Dia terus melangkah meninggalkan Nurin yang masih bingung.

“What?” Terkocoh-kocoh Nurin mengekori penggung Anuar. Macam mana pula fail tersebut ada dengan lelaki ini? Nurin mengerut dahi.

“Nah! Ini failnya. Kelmarin Cik Ida minta saya tapiskan sedikit nama-nama calon tersebut.” Anuar menyerahkan fail itu kepada Nuri.

Nurin menarik nafas lega melihat fail yang sudah berada di dalam tangannya. Puas aku mencari rupanya dia yang sorokkan. Sekali aku leku kepala dia baru tahu.

Nurin tersenyum sendiri dengan omelannya. Dia menghadiahkan sebuah senyuman manis untuk Anuar. Senyuman ucapan terima kasih.

“Jangan senyum sangat. Sumbing.” Anuar menyakat. Senang hati melihat senyuman gadis itu.Dia merasa lapang dan tenang berada di pejabat berbanding di rumah.  Isteri dan anak-anak selalu merimaskannya.

“Sibuklah Encik Anuar ni. Lantaklah kalau senyuman saya sumbing. Banyak songeh betul.” Gerutu Nurin. Laju dia meninggalkan bilik Anuar.

Anuar gelengkan kepala. Suara germesik Nurin menyenang hati Anuar. Nurin bukan dari kalangan gadis ayu dan jelita. Nurin tetap ada pakej untuk menawan hati lelaki sepertinya.

3 comments:

  1. nice intro sis...
    keep it up

    ReplyDelete
  2. yg ni lain la..jgn pula anuar yg dah kahwin tu hero..hahaha..

    ReplyDelete