Tab Menu

Followers

Friday, September 28, 2012

Nilai Cintanya - NC11



AMEER Dylan jalan mundar-mandir di dalam billik pejabatnya. Anginnya tidak beberapa baik hari ini. Dia tidak mahukan gangguan dari sesiapa. Ameer Dylan mengeluarkan sekotak rokok dari laci mejanya. Dia pernah bersikap begini di dalam pejabat. Dia juga sudah keluar dari landasan etika tidak merokok di dalam pejabat. Puntung rokok sudah disumbatkan ke dalam mulut. Amaran kerajaan ‘Rokok Merbahayakan  Kesihatan’ yang tertulis pada kotak rokok itu tidak diendahkan sama sekali.

            Asap berkepul-kepul dihembuskan keluar. Ameer Dylan sedikit rungsing ketika ini. Apa lagi yang ada difikirannya jika bukan fasal Sufi Alisha. Kenapa gadis itu menolaknya mentah-mentah? Mahal sangatkah nilai cinta gadis itu? Arghhh! Sufi Alisha…aku mesti dapatkan kau juga! Lepas aku dapat apa yang aku nak maka aku akan tinggalkan dia. Biarkan dia merana. Ini Ameer Dylanlah…lelaki yang tidak akan tewas pada cinta perempuan.

            Sufi Alisha….gadis yang tidak punya apa-apa itu berani mencabar dia. Wajah mulus Sufi Alisha tidak mengenakan sebarang make-up. Bersih licin….tapi mulutnya agak biasa juga mengeluarkan kata. Pedas berapi!

            Lamunan Ameer Dylan terhenti sebaik interkom di mejanya berbunyi. Dia merengus kecil.

            “I sudah beritahu I tidak mahu diganggu.”

            “Cik Delina dalam talian Encik Dylan.” Balas Azie.

            “Katakan saya I sibuk.”

            “Tapi Encik Dylan…”

            “Siapa boss you Azie?”

            Azie terdiam.

            “Baik Encik Dylan.”

            Aneh sikap Ameer Dylan hari ini. Moodnya tidak baik langsung. Pagi-pagi sudah naik angin kus-kus. Jarang Ameer Dylan angin pasang di pejabat melainkan ada masalah dengan klien yang cerewet.

            Ameer Dylan membuka telefon bimbitnya. Satu-persatu dia mencari nombor telefon ibu tiri Sufi Alisha. Dia sudah mengaturkan satu rancangan buat Sui Alisha. Wanita itu pasti akan membantu dia jika disogok dengan wang ringgit.

            “Helo…boleh I bercakap dengan Puan Rasiah…”

            “Ya saya bercakap,”

            “I Ameer Dylan…tentu puan kenal dengan I lagi.”

            “Ameer Dylan?” Puan Rasiah mengerut dahi seketika. Oh! Lelaki yang ebria-ia sangat mahu memperisterikan anak tirinya itu. “Encik Dylan…maafkan auntie. Auntie sebenarnya…”

            “I tahu semuanya. Sufi Alisha menolak lamaran I dan memulangkan semula cek yangI berikan pada auntie.” Ameer Dylan laju memintas.

            “Auntieauntie janji akan buat Sufi bersetuju dengan lamaran Encik ADylan.”

            “Anak tiri auntie itu sukar untuk dijinakkan dengan kata-kata. I ada rancangan yang cukup baik. Tapi…auntie kena membantu I.” Ameer Dylan tersenyum sendiri.

            “Pasti…auntie pasti akan membantu Encik Dylan.” Puan Rasiah menarik nafas lega kerana Ameer Dylan tidak melenting.

Demi kemewahan dia sanggup berbuat apa saja. Sufi Alisha yang terlalu bodoh menolak tuah. Gadis itu sedang terlantar di atas katil akibat demam panas. Rasakan! Malas dia mahu ambil peduli pada anak tirinya itu. Hanya Jeffrey yang mengambil berat perihal Sufi Alisha.

            “Auntie dengar baik-baik apa yang akan beritahu pada auntie nanti. Dan pastikan semuanya berjalan dengan lancar. Saya akan gandakan wang jika rancangan ini berjaya.”

            “Ya…ya…boleh-boleh.” Puan Rasiah mula teruja.

            Ameer Dylan menceritakan segala rancangan yang terlintas difikirannya itu. Puan Rasiah mendengar dengan teliti setiap bait butir kata anak muda itu. Apa yang ingin Ameer Dylan lakukan pada Sufi Alisha memang melampau namun mata Puan Rasiah sudah dikaburi dengan wang. Dia mempersetujui apa yang Ameer Dylan ingin lakukan pada Ameer Dylan.

            “Molek sangatlah Encik Dylan. Sufi ada di rumah sekarang. Dia demam dan auntie rasa lebih baik rancangan Encik Ameer itu kita lakukan sekarang. Lagipun anak bongsu auntie tiada di rumah sekarnag. Hanya auntie bersama Sufi.” Ujar Puan Rasiah. Benda macam ini tidak perlu tunggu lama-lama. Dia dapat wang dan Ameer Dylan dapat Sufi Alisha. Pertukaran yang cukup adil bukan?!

            Pucuk dicita ulam mendatang. Dia tidak teragak-agak lagi untuk menerima pelawaan istimewa dari Puan Rasiah itu. Pedulikan hal kerja di pejabat. Dalam fikirannya hanya ada Sufi Alisha kini.
            “I akan segera ke sana.” Ameer Dylan mencapai kunci keretanya itu.

            Langkahnya diayunkan laju melintasi Azie yang ketika baharu hendak menuju ke bilik pejabatnya.

            “Encik Dylan…” Panggil Azie agak kuat.

            Ameer Dylan tidak menghiraukan panggilan setiausahanya itu. Dia terus menuju ke pintu lif. Tidak sempat untuk Azie mengejar, pintu lif itu telah tertutup. Azie hanya mampu mengeluh kecil. Dokumen di tangannya itu dipandang dengan gelisah. Nampak gaya dia perlu meminta Tuan Haji Abbas ke pejabat.

SUFI Alisha memicit kepalanya sakit. Berat sungguh kepalanya. Dia terpaksa kerja setengah hari dan terus pulang ke rumah. Mujur saja Hajah Solehah memahami keadaannya. Ubat yang diberikan oleh doktor masih belum ditelan. Sufi Alisha jenis yang sukar untuk menelan apa jua jenis ubat berbentuk pil. Dari kecil dia tidak sukakan ubat.  

            Dia rebahkan tubuhnya kembali di atas tilam empuk itu. Mungkin setelah dia lena sebentar, sakit di kepalanya itu akan hilang. Baru dia hendak memenjamkan mata suara Puan Rasiah sudah kedengaran bising di ruang dapur. Sufi Alisha bangun lalu melangkah keluar dari biliknya.

            “Makcik…” Panggilnya perlahan.

            “Hah Sufi…mana kau letak botol kopi? Makcik mahu buatkan air untuk tetamu kita.”

            Tetamu? Siapa pula datang waktu ini?

            “Sufi ada letak dalam laci atas ni makcik.” Sufi menunjukkan botol kopi kepada Puan Rasiah.

            “Kau ni suka letak barang susah nak jumpa.” Puan Rasiah mula membebel.

            Sufi Alisha tidak membalas. Dia mencuri pandang pada tetamu di ruang tamu itu. Matanya membuat besar melihat tetamu tersebut. Matanya yang samar-samar menyukar untuk dia melihat raut wajah tetamu itu. Dari susuk tubuhnya dia yakin tetamuPuan Rasiah itu seorang lelaki. Suara Jeslina dan Johana juga amat kecoh di ruang tamu itu. Entah apa yang dibisingkan.

Sufi Alisha bergegas masuk ke dalam biliknya. Rambutnya yang panjang itu tidak dilitupi dengan kain tudung. Dia hanya memakai t-shirt pendek dan kain batik.

            Beberapa ketika kemudian, pintu bilik itu diketuk perlahan. Suara Puan Rasiah memanggilnya di luar bilik. Sufi Alisha membuka perlahan.

            “Ini air untuk kau. Makan ubat tu..” Puan Rasiah menghulurkan segelas air susu kepadanya.

            “Terima kasih makcik.” Tanpa meragui apa-apa Sufi Alisha menyambutnya.

            “Hmmm!” Puan Rasiah beredar. Ada segaris senyuman sini di hujung bibir.

            Sufi Alisha duduk di birai katil. Dua biji ubat sebesar panadol itu telan. Air susu itu dihirup perlahan. Sufi Alisha berpaling saat pintu biliknya terkuak perlahan. Dia lupa untuk

mengunci pintu biliknya. Riak wajah Sufi Alisha berubah apabila melihat susuk tubuh lelaki yang sudah berada di dalam biliknya itu. Ameer Dylan! Hatinya menjerit. Jadi tetamu ibu tirinya itu adalah Ameer Dylan.

            “Keluar!” Sufi Alisha membalingkan bantal ke arah Ameer Dylan.

            Dalam sakit itu Sufi Alisha masih bertenaga untuk membaling apa jua barang yang ada di dalam biliknya.

            Ameer Dylan ketawa kecil. Dia mengelak setiap kali Sufi Alisha membalingkan barang ke arahnya. Dia pantas merapati Sufi Alisha. Kedua belah pergelangan tangan gadis itu dicengkam kuat.

            “Sufi Alisha…kau tidak akan terlepas dari genggaman aku lagi!” Rengusnya kasar.

            “Lepaskan saya!” Sufi Alisha meronta-ronta. Tapi apalah daya pada tenaga perempuan sepertinya. Tamabhan pula dengan keadaan dia yang lemah itu.

            “Makcik!” Dia memanggil ibu tirinya. Sayang…panggilannya itu hanya sia-sia.

            Puan Rasiah hanya duduk diam di ruang tamu melihat jumlah cek di tangan. Jeslina dan Johana sudah lesap entah ke mana.

            “Lebih kau jangan melawan…” Ameer Dylan sudah mencapung tubuh Sufi Alisha lalu dijatuhkan pada atas katil. Dia sudah menidih tubuh gadis itu.

            “Lepaskan saya…” Sufi Alisha sedaya-upaya menolak tubuh sasa Ameer Dylan. Air matanya merembes keluar. Matanya sudah berpinar.

            Sengihan Ameer Dylan semakin panjang. Kesan ubat tidur yang dia bubuh dalam air susu itu sudah membawa kesannya. Rontaan Sufi Alisha kian tidak berdaya. Pandangan matanya terus gelap. Matanya sudah terpenjam rapat.

            Ameer Dylan mengusap-usap wajah mulus Sufi Alisha. Rambut gadis itu panjang mengurai amat sesuai dengan wajah bujur sirihnya. Ternyata Sufi Alisha seorang gadis yang manis dan cantik dari pandangan mata lelaki seperti dia.

            “Sufi Alisha…kau akan menjadi milik aku secara mutlak…” Ameer Dylan mengambil gambar Sufi Alisha melalui telefon bimbitnya. Dia renung wajah Sufi Alisha lama. Wajah yang cukup menenangkan.

            Saat bibirnya mahu mencumbui wajah itu, Ameer Dylan mengangkat wajahnya. Dia sendiri tidak mengerti akan tindak balasnya itu. Ameer Dylan mengetap bibir. Dia gelisah sendiri. Matanya melirik pada sekeliling ruang bilik kecil itu. Ada ayat-ayat Al-Quran yang tergantung di dinding yang Ameer Dylan sendiri tidak tahu untuk membacanya.

            Ameer Dylan meraup wajahnya berkali-kali. Apa yang sduah berlaku pada kau Dylan? Kenapa kau tak boleh melakukannya?! 

bersambung lagi...^^

8 comments:

  1. fuh..nsb baik..jhat nya mak tiri..eee ameer aku rsa nk hempuk jer ko nie..org kaya suka gunakn wang utk mnidas kaum yg lemah..shadu2..

    ReplyDelete
  2. aishh nsb baik laa .. huh skt ht

    ReplyDelete
  3. eee....benci kat dylan...
    harap dylan xkan buat kat sufi...kesian kat sufi...

    ReplyDelete
  4. hush. mak tiri mengalahkan mak tiri sindarela!

    ReplyDelete
  5. fuhh!!.. suspen btul la... nsb baik xjd apa2..

    ReplyDelete