Tab Menu

Followers

Thursday, October 17, 2013

Allure - A1

Insya-Allah Queen Control diterbitkan pada tahun hadapan bawah terbitan Penerbitan Kaki Novel. Gantikan dengan e-novel Allure...
 >< enjoy reading!

Prolog

“MAAF….” Sepatah perkataan diucapkan.
Talian terputus.
Dia mengetap bibir.
Kenapa?
Arghhh!!!!

Jaket kulitnya ditarik dari kerusi.

Merdeces Benz itu dipandu dengan laju. Pedal minyak ditekan lagi. Dia memandu dengan kelajuan yang maksimum. Sebelah tangan kirinya melekap telefon di telinga. Nombor yang didail tidak dapat dihubungi. Amarahnya sudah sampai kemucak. Tingkap kereta dibuka. Telefon bimbit ‘touch screen’ berjenama Samsung itu dilemparkan keluar dari tingkap kereta. Pemanduan diteruskan dengan hati yang panas membara. Namun sampai di persimpangan jalan dia brek dengan mengejut. Keretanya bergesel dengan penghadang jalan. Pantas dia keluar dari perut kereta.

“Damn it!”
Pintu keretanya ditendang. Dia meraupkan rambutnya ke belakang.
Air matanya mengalir.

“Kenapa!!!!!!!!!!” Dia menjerit sekuat-kuat hatinya.

KLIK! Matanya pedih dengan cahaya yang mengenai wajahnya itu.

“Hey!”
Nice one! Inpirasi wajah sedih yang saya cari.” Gadis itu tersenyum.
“Berikan filem tu pada saya.” Dia menadahkan tangan.
Gadis menggelengkan kepalanya.
“Ianya sudah menjadi milik saya.” Gadis itu segera berlari menuju ke seberang jalan.
Shit!” Sebuah kereta laju melintasi di hadapan.
Gadis itu sudah hilang.
Sekali lagi keretanya menjadi mangsa amukan.


“GAMBAR lelaki mana yang kau ambil ni?”
Syira menjongket bahu.
“Aku pakai ambil aja.” Dia meletakkan lagi beberapa keping gambar di dada meja. Antara gambar yang dia ambil, dia sukakan gambar lelaki itu. Seorang lelaki menangis dan meraung di tengah malam yang sunyi.
“Kau tak takut kena saman?”
“Samanlah. Aku tak kisah. Janji tema untuk pameran fotografi aku berjalan dengan lancar kelak.”
Weng geleng kepala.
Syira tersengih.

MAJALAH itu dilemparkan pada dinding. Perempuan itu mahu tunjukkan kebahagiaan depan dia. Pergi matilah! Ingat kau seorang sahaja perempuan dalam dunia dia.

“Perempuan takkan tahan dengan kaki baran macam kau.” Tegur teman serumahnya.

“Jangan menyibuk.” Rengusnya.
Temannya itu menghela nafas kecil. Dia menyarung selipar dan berlalu keluar.

Argh!!! Kenapa aku mesti perlu merindu dia lagi!

Najmi menghempaskan tubuh atas sofa. Dia menutup wajahnya dengan bantal.

1

“SYIRA! Tahniah! You memang layak memenangi anugerah fotografi terbaik tahun ini.” Ucap wanita cantik berambut kerinting itu. Dia menghulurkan tangannya namun tidak bersambut. Syira sekadar melempar secalit senyuman dibibir.

Thanks Cik Susanne.” Balasnya. Dia berlalu tanpa menghiraukan wanita itu.

Foto yang dihasilkan bertemakan kekeluargaan. Syira menggunakan teknik foto potret. Potret atau fotografi potret merupakan seni fotografi yang menarik. Kerana pada fotografi potret akan menampilkan objek manusia, baik secara individual mahupun kelompok, yang menonjolkan unsur keperibadian objek foto tersebut. Contohnya seperti foto orang yang dicintai, foto teman-teman mahupun anggota keluarga. Sebuah foto potret akan menampilkan orang dalam bentuk seluruh badan, atau separuh badan (pinggang ke kepala), atau close up iaitu wajah dan bahu saja atau bahkan kepala saja. Untuk menghasilkan foto berupa potret memerlukan perencanaan yang baik. Kualiti foto bukan sekadar hasil jepretan kamera saja, namun dapat menampilkan makna dari keperibadian dan ekspresi orang yang ada dalam foto tersebut. Yang perlu diperhatikan tidak hanya subjek foto tersebut, namun juga pencahayaan, latar belakang, set, lokasi, pose, ekspresi muka dan warna. Mungkin anda tidak mampu mengambil foto potret seindah fotografi profesional, namun dengan mempelajari beberapa teknik dasarnya, Anda mampu menghasilkan foto potret anda sendiri. Syira mempelajarinya melalui rujukan-rujukan dari buku dan internet. Syira sekadar suka-suka menyertai pertandingan fotografi tersebut. Dia tidak kisah samada dia menang atau tidak. Yang penting adalah kepuasan! Hobi sampingan.

Syira meneliti hasil-hasil foto yang dipamerkan di dalam dewan tersebut. Setiap fotografi mempunyai nilai kesenian masing-masing. Dunia fotografi ibarat dunia tanpa koma. Ianya mengalir deras seiring mengikut peredaran zaman. Kecanggihan teknologi membuat orang makin tertarik dengan dunia “jeprat-jepret” itu. Bagi seorang pencinta fotografi, tak ada momen yang terlewatkan begitu saja saat “senjata” kamera mereka pegang. Bagi mereka, semua momen sama pentingnya. Tak ayal, apa pun momen di depan mata, akan selalu diabadikan. Bahkan adakalanya mereka mencari waktu khusus untuk memburu sasaran sekadar mendapatkan gambar yang punya nilai seni tinggi. Dan Syira adalah salah seorang dari mereka.
            
Sedang asyik memerhati foto-foto yang tergantung itu, telefon bimbit di dalam beg galasnya bergentar. Syira agak kelam-kabut mencari telefon bimbitnya.
            
“Helo…”
            
“Syira…. Aku ni Weng.”
           
“Weng… ada hal apa kau call aku?”
            
“Syira… ada berita tak baik aku nak sampaikan pada kau.” Nada Weng buat Syira tidak sedap hati.
            
“Studio kau terbakar.”
            
“Apa!!!”

TIADA apa yang tinggal hanya sisa-sisa kebakaran. Hasil tungkus-lumus Syira berakhir begini. Syira tak tahu sama ada dia perlu menangis atau meraung. Syira terduduk sambil menopang dagu. Ada keluhan di bibirnya.
            
“Syira..”
            
“Semuanya sudah menjadi abu.”
            
“Ada orang khianati kau agaknya.”
            
“Entahlah Weng. Aku pun tak tahu kerja siapa.”
            
“Kau ada buat backup lain tak?”
            
Syira geleng perlahan.
            
“Mampus macam ni..” Weng menghela nafas panjang.
            
“Aku kena tarik diri.”
            
“Jangan putus asa.”
            
"Aku tak cakap aku berputus asa. Just aku kena kena bermula dari ‘zero’.” Syira memandang cebisan-cebisan foto yang sudah terbakar.
            
“Kalau aku dapat makhluk yang buat kerja ni memang aku tanam hidup-hidup!” Weng mengetap bibir sambil menggengam buku limanya.
            
“Orang yang cemburu ni ada di mana-mana sahaja. Biarkan polis yang menyiasat.” Syira tidak berani untuk menuduh sesiapa. Mereka perlu ada bukti.
           
“Aku syak mamat sewel tu.”
            
“Bekas tunang aku ke?”
            
“Siapa lagi yang gila talak pada kau.”
           
Syira ketawa kecil. Masakan dia memutuskan pertunangan dengan Idlan maka Idlan sanggup menganiaya dia begini.
            
“Tak mungkin Id.”
            
Idlan yang meminta dia memutuskan pertunangan mereka. Idlan tiada menyimpan apa-apa perasaan pada Syira. Mereka bertunang atas kehendak keluarga. Syira sendiri tidak mahukan perkahwinan dalam paksaan. Biarlah jodohnya datang sendiri. Bebelan ibu sudah tidak diendahkan lagi.
            
“Hati orang mana kita tahu apa yang tersirat.”
            
“Menuduh tanpa bukti dah seperti menaburkan fitnah. Tak baik tahu.” Jari telunjuk Syira di halakan pada muka Weng.
            
Weng garu kepala.
            
“Foto mamat tu kau ada simpan lagi tak?” Weng menyoal. Dia tahu kamera kesayangan Syira sentiasa di bawa ke hulur dan ke hilir. Tidak pernah renggang dengan gadis itu.
            
Emm... ada.”
            
“Aku rasa masih sempat lagi kita prepare semuanya sebelum tarikh pameran. Kita guna studio uncle aku. Studio buruk sikit.”
            
No problem. Aku ada ni untuk cantikkan studio uncle kau tu.” Syira menayangkan cek pada Weng.
            
Weng membuat isyarat ibu jari ala gaya gambar cap kacang ngan yin. Dalam masa dua minggu ini Syira dan Weng kena bekerja keras tanpa rehat untuk mengadakan pameran fotografi mereka. Kata orang hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih. Yang penting kita berusaha. Apa yang berlaku adalah ujian dari-NYA.


“ELOK-elok kerja engineer behenti! Apa yang best sangat dengan fotografi tu ntah?” Puan Ruhaya sudah mula membebel.
            
Orang tengah penat begini bebelan yang dihidangkan oleh ibu. Tadah telinga sajalah Syira. Ibu memang kuat membebel tetapi hatinya baik.
            
“Manalah si Id tak cemburu kalau asyik merempit sana sini dengan budak Weng tu. Anak ibu memang suka menjadi buah mulut orang.” Muncung bibir Puan Ruhaya.
            
“Ibu… Syira tak naik berdua dengan Wenglah. Kami naik motor asing-asing.” suara Syira.
            
“Ada saja ayat kau nak mematahkan kata-kata ibu.”
            
“La… Syira cakap benda yang betul.” Syira tersenyum meleret sabil memeluk ibunya
dari belakang. Dia tidak pernah tersinggung dengan kata-kata ‘laser’ yang keluar dari bibir ibunya.
            
“Ibu sayang pada Syira…”
            
“Syira tahu.”
            
“Ibu bukan mahu marah Syira keluar dengan Weng sebab ibu tahu Syira pandai jaga diri. Syira tahulah mulut orang.”
            
“Abaikan mereka. Mulut orang bukannya boleh kita nak tampal plaster.”
           
“Kalau bubuh plaster pun boleh ditanggalkan.”
           
“Letak gam gajah. Pasti tak tanggal.”

           
Ketawa mereka bersatu.



* to be continued ><

2 comments:

  1. besttt..de ke patut nak gam mulut org dgn gam gajah...
    watak Syira yg berdikari dgn minat mendlm dlm fotografi...terbaekkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih :) hehehe.. gam gajah kan kuat

      Delete