Tab Menu

Followers

Saturday, October 5, 2013

Nilai Cintanya - NC 27

“I sudah sihat. You tidak perlu risaukan I lagi.” Ameer Dylan meyarungkan kot pada tubuhnya.
           
“Doktor bagi abang berehat sampai esok. Abang ambillah peluang untuk berehat dulu. Sufi sudah maklumkan pada ayah.”
            
“Ada banyak kerja di pejabat yang perlu abang uruskan. Lagipun abang tidak suka kerja abang bertangguh lebih lama.” Ameer Dylan memberikan isyarat kepada Sufi Alisha agar memperbetulkan tali leher yang dikenakan.
            
Sufi Alisha merapati dan menjalan tugasnya seperti sediakala. Tali leher Ameer Dylan diperkemaskan. Suaminya memang sentiasa mahu tampak segak bergaya.

           
“Sarapan dahulu… Sufi ada buat mihun goreng.”
           
“Abang sudah terlambat.”
            
“Abang…”
            
Ameer Dylan menghela nafas kecil. Apabila melihat wajah lembut yang penuh mengharap itu menjadikan dia lemah. Ameer Dylan mengaturkan langkahnya ke meja makan. Sarapan yang terhidang masih panas dan cukup menyelerakan. Sebelum ini dia memang jarang bersarapan pagi di rumah.
            
Sufi Alisha meletakkan pinggan berisi mihun goreng di hadapan Ameer Dylan. Secawan kopi o panas turut dihulurkan.
            
“Masakan you sentiasa kena dengan selera tekak I.”
           
“Terima kasih.”
            
Alhamdulillah… Ameer Dylan tidak cerewet dengan masakannya.
            
“Abang mahu makan tengahari di rumah?”
            
“Ermm… boleh juga. You masakan I udang lemak cili api. I suka makan udang. Kalau tidak cukup duit belanja cakap sahaja pada I.”
            
“Duit belanja dapur yang abang berikan sudah lebih dari cukup. Sufi akan berjimat cermat.”
            
Terpulanglah pada Sufi Alisha. Ameer Dylan hanya memberikan wang sahaja. Jika tidak cukup pandai-pandailah Sufi Alisha buka mulut.
            
“Abang kena gerak sekarang.” Ameer Dylan bangun dan menarik briefcasenya.
           
“Abang sekejap.”
            
“Apa lagi ni?” Desis Ameer Dylan. Ada saja halangannya.
           
Sufi Alisha menarik tangan Ameer Dylan mengucupnya lembut.
           
“Hati-hati pandu kereta ya. Assalamualaikum…” ucap Sufi Alisha.
           
“Ermm.. waalaikumusalam.” Satu kucupan singgah pada dahi Sufi Alisha.
            
“Abang…”
           
“Ya..”
            
“Sufi mahu minta izin keluar beli barang dapur, ke kedai jahit dan ke rumah kebajikan.”
            
“Pergilah… I izinkan.”
            
Sufi Alisha menutup pintu pagar sebaik kereta milik Ameer Dylan meluncur keluar. Sufi Alisha tidak sabar mahu bertemu dengan Umi Embun dan penghuni-penghuni di rumah kebajikan Teratak Murni. Ada banyak cerita yang ingin dia kongsikan bersama mereka di sana.


“TAHNIAH my friend atas perkahwinan you!” Damien mendepangkan kedua-dua tangannya.
           
“Kenapa you tak hadir dalam majlis I?” Ameer Dylan menjeling teman baiknya itu tajam. “You kan  sahabat baik I” Sambungnya lagi.
           
Damien tersenyum.
            
“I terlupa. Sorry kawan.”
            
“Damien… Bila you jadi nyanyuk ni. You masih muda okay. Masakan tulang-tulang you sudah rapuh.”
            
Damien ketawa.
            
“Banyak perkara yang I kena fikirkan. Lagipun I betul-betul minta maaf sebab tidak hadir. I ada hal penting.”
            
Perkara kecil begini masakan Ameer Dylan mahu marah dengan Damien. Sudah tentu tidak.
           
“Kalau you hadir pun tiada yang menarik dalam majlis perkahwinan I.” Sengih Ameer Dylan.
            
“Apa yang tidak menarik itu?” Damien ingin tahu.
            
Well... tiada majlis yang gilang-gemilang seperti yang I rancangkan.”
           
“Setahu I isteri you itu lain dari teman-teman wanita you.”
           
“Ustazah tidak beriktiraf. Asyik complaint itu dan ini. Banyak sangat yang salahnya.”
Rengus Ameer Dylan.
            
Ameer Dylan semakin panas hati dengan Sufi Alisha. Apa yang dia lakukan isterinya itu masih bersikap tenang dan tidak marah-marah. Bagaimana mahu dia menyakiti hati Sufi Alisha begini? Ameer Dylan sendiri buntu. Dia sering kali terkena dengan isterinya itu jika mereka berbalas kata. Namun dia memuji sikap Sufi Alisha yang menjaga batas kata dengan teguran lembut.
            
“You sudah mendapat seorang isteri yang baik pun mahu merungut.”
           
“Wanita ini bukan boleh dipercayai sangat. Sifat tersembunyi itu pasti ada. Ramai yang berlakon tunjuk sopan dan suci.” Ameer Dylan tidak mahu tertipu dengan kelembutan Sufi Alisha. Siapa tahu isterinya itu lebih licik dari teman-teman wanita sebelumnya. Lebih licik dari Delina. Lebih jahat dari Delina.
            
“You kuat berprangsangka.”
            
“Tak salah bukan.”
            
“Dylan… kalau I ada isteri macam Sufi Alisha itu I akan sayang dia dan cintakan dia sepenuh hati I. Wanita seperti dia 1/10 untuk you temui. I tidak ingin wanita yang menjadi teman hidup I tidak ada harga diri.” Komen Damien.
           
Ameer Dylan ketawa kecil.
            
“You fikir I akan cintakan dia?”
           
So siapa ada di hati you?”
            
Ameer Dylan membisu.
            
“Jangan kata pula yang you sebenarnya…”
            
Stop it Damien. I sudah jelaskan pada you bukan.”
            
Damien perasan riak wajah Ameer Dylan sudah berubah.
            
Sorry kawan. I tidak patut ungkit kisah lama. Semuanya sudah berlalu.”
           
“Damien…”
            
“You kata nak ajak I enjoy.”
            
“Ada pub baru buka. You pasti boleh jumpa girl cun-cun di sana. Mana tahu you jumpa pengganti baru.” Ameer Dylan memaut bahu Damien.
            
“You dah kahwin pun masih meneruskan tabiat lama you.”
            
“Perkahwinan tidak akan menyekat aktiviti I.”
            
Damien menggeleng perlahan.
            
“Dunia I adalah milik I maka isteri I pun tidak boleh masuk campur. I akan bawa dia masuk ke dunia I dan melihat bertambah indahnya hidup I ini.” Yakin sekali Ameer Dylan yang dia akan mengubah Sufi Alisha mengikut caranya.
            
Ameer Dylan yakin membuatkan Sufi Alisha terpesona dengan syurga duniawi ini. Perempuan seperti Sufi Alisha itu sudah ramai tergoda dan ternoda. Contohnya melambak di depan mata. Dari kampung berbaju kurung dan bertudung litup. Beberapa bulan hidup di kota… tudung melayang entah ke mana. Tubuh terdedah sana sini. Balik kampung berlagak alim semula. Rambut yang perang dihitamkan semula. Ibu bapa tertipu dengan lakonan ‘baik’ dari anak-anak gadisnya.
            
“Kalau I jadi you I akan cintakan dia sepenuh hati I. I tidak akan melepaskan perempuan seperti dia.” Lelaki bodoh sahaja yang buta menilai pertama di hadapannya.
           
“Itu you bukannya I.”
            
“I bet yang you akan jatuh sayang pada wife you nanti.”
            
Ketawa besar Ameer Dylan. Berani pula Damien membuat pertaruhan dalam soal hati dan perasaan. Tidak tahukah Damien yang dia kebal dengan godaan dari kaum hawa ini. Mana mungkin dia akan jatuh cinta Sufi Alisha. Perempuan cantik jelita di depan mata pun sekadar teman satu malam atau menjadi wanita simpanan. Inikan pula wanita seperti Sufi Alisha yang hanya menjadi seorang isteri?

           

SUFI Alisha terus mendakap tubuh Umi Embun sebaik sampai di Teratak Murni. Rindunya pada Umi Embun walau baru beberapa hari tidak ke temu. Umi Embun mengusap-usap wajah Sufi Alisha yang sudah dianggap bagai anak kesayangannya itu. Dia benar-benar merindui Sufi Alisha. Walau ada yang menggantikan tempat Sufi Alisha tidak sama layanannya seperti wanita ini yang tidak lekang dengan senyuman. Sufi Alisha tidak pernah dilihat mengeluh atau menengking. Sikap penyabarnya dipuji oleh Umi Embun.
            
Sufi Alisha kelihatan lebih berseri setelah mendirikan rumah tangga. Alhamdulillah jika dia berbahagia bersama suaminya. Umi Embun berdoa agar suami Sufi Alisha menjadi suami yang baik-baik dan membimbing Sufi Alisha ke arah kebaikan.
            
“Makin cantik umi tengok Sufi…”
            
“Terima kasih umi.”
            
“Suami layan dengan baik tak?”
           
“Alhamdulillah…”
            
Keburukan suami tidak manis diceritakan pada orang lain. Namun ada juga suami-isteri yang bercerita tentang keburukan pasangan dengan teman-teman rapat. Malah sejak teknologi yang semakin maju ada yang tidak punya perasaan malu meletakkan status perhubungan suami isteri di dalam facebook.
            
Itu suami isteri, jika anak-anak muda pula lebih maju ke hadapan kata orang. Adakala tersenyum Sufi Alisha melihat panggilan manja antara si gadis dengan si teruna. Pergaulan mereka tiada batasannya. Tiada segan silu memanggil si kesasih hati dengan panggila Pa dan Ma. Malahan mereka lebih berani memperkatakan tentang hubungan ‘itu’ secara terang-
terangan.
            
“Umi suka tengok Sufi bahagia. Umi bahagia sekali.”
            
“Sufi pun mahu melihat umi bahagia sama.”
            
“Umi akan bahagia jika Sufi bahagia.” Perasaan Umi Embun sedih berbaur gembira. Jika boleh dia tidak mahu gadis sebaik Sufi Alisha disakiti.
            
“Terima kasih umi. Kasih sayang umi tidak terhingga buat Sufi. Hanya doa yang mampu Sufi berikan kepada umi agar umi sentiasa sihat dan kuat menjalani kehidupan di bumi Allah ini.” Bahu Umi Embun dipeluk erat.
            
“Terima kasih Sufi.”
            
“Umi… Sufi ada sesuatu buat umi dan semua penghuni Teratak Murni.” Sufi Alisha menghulurkan satu beg kertas kepada Umi Embun.
            
Umi Embung menggeleng perlahan.
            
“Sufi…”
            
“Sufi sudah lama tempah di kedai jahit. Lagipun baju umi dan yang lain dah dapat lusuh.”
            
“Membazirkan wang Sufi saja.”
            
“Tak luak pun umi.” Sufi Alisha tersenyum.
            
Jubah berwarna hitam itu memang cantik. Umi Embun memikirkan kos yang dikeluarkan Sufi Alisha menyiapkan jubbah-jubah ini. Bukan sedikit wang yang Sufi Alisha gunakan.
           
“Emmm…”
            
“Umi… bila kita mahu membuat sesuatu kebaikan itu kita tidak perlu berkira.” Suara Sufi Alisha lembut.
           
Sufi Alisha tidak mahu Umi Embun tidak menyenangi pemberiannya itu. Dia ikhlas memberi.
            
“Sufi…” Wajah Zairul Hisyam terpacul di muka pintu bilik Umi Embun. Kaku kaki Zairul Hisyam melihat Sufi Alisha di depan matanya. Kotak dunki donut di tangannya di pandang oleh Sufi Alisha.
            
Lelaki itu melawat neneknya di sini agaknya. Sufi Alisha mengalihkan pandangan pada Umi Embun.
            
“Dia rajin berkunjung di sini...” Ujar Umi Embun.
            
Sufi Alisha bangun dari duduknya.
            
“Assalamualaikum Zairul. Apa khabar.” Sapanya lembut.
            
“Waalaikumusalam. Alhamdulillah… baik.” Zairul membalas.
            
Dia masih terpaku di muka pintu.
            
“Untuk umi ke tu?” Sufi Alisha bertanya.
            
“Ya-ya...” Zairul Hisyam menyerahkan kotak donut itu kepada Sufi Alisha.
            
Ya Allah… makin ayu Sufi Alisha. Agak lama mereka tidak bersua muka setelah hati ini hancur melihat Sufi Alisha menerima lelaki itu sebagai suaminya. Kini perhubungan antara dia dan Sufi Alisha perlu batasannya.
            
Sufi Alisha menjarakkan sedikit dirinya dari Zairul Hisyam. Sejak mereka berkenalan lagi Sufi Alisha menjarakkan kedudukan dengan lelaki ketika berbual atau berjalan. Zairul Hisyam sudah sedia maklum dengan sikap Sufi Alisha.
           
“Macam mana kehidupan Sufi sekarang?”
           
“Alhamdulillah…”
            
“Suami tidak ikut sekali?”
            
“Suami Sufi bekerja.”
           
“Habis… Sufi keluar tanpa izin dari dia?”
            
“Ya Allah…Tentulah Sufi minta izin dari dia. Berdosa Sufi jika keluar tanpa izin dari suami.”
            
Zairul Hisyam tersenyum nipis.
            
“Saya sudah putus tunang.” Zairul mengatakan tentang status dirinya tanpa rasa segan.
            
“Jodoh dan pertempuan itu di tangan Allah. Insya-Allah pasti ada jodoh buat Zairul.” Sufi Alisha mengingatkan.
            
“Mama mengamuk bila saya putuskan pertunangan itu. Saya tidak tahan dengan kerenah tunang saya yang mahu semuanya berada dibawah telunjuk dia. Saya tahu yang dia menyerang awak, Sufi.” Keluh Zairul Hisyam.
            
“Saya tidak simpan apa-apa rasa benci pada awak dan mama awak. Mahupun bekas tunang awak. Apa yang berlaku itu pasti ada hikmah di sebaliknya.”

Jika manusia terlalu mengikut hati dan perasaan kelak akan binasakan diri. Jauhi sikap hasad dengki dan benci dari hati. Tidak salah ada perasaan iri hati dan cemburu namun biarlah perasaan itu berpada-pada. Dan jangan biarkan perasaan itu menguasai diri.
            
Rasa kesal bertakhta di hati Zairul Hisyam kerana melepaskan wanita sebaik Sufi Alisha kepada lelaki seperti Ameer Dylan. Adakalanya dia merasa risau jika Sufi Alisha tidak bahagia bersama Ameer Dylan. Lelaki kasanova itu hanya manis di mulut. Secara jujurnya dia tidak tegar Sufi Alisha menjadi milik Ameer Dylan. Mengapa Sufi Alisha sanggup menerima lelaki itu sebagai nakhoda bahteranya. Mengapa bukan dia?
            
“Sufi… terima kasih kerana tidak pernah membenci saya dan mama.”
            
“Awak masih sahabat saya. Tiada sebab saya mahu membenci awak dan mama awak.”
            
Kau yang bodoh Zairul! Kau melepaskan permata indah di depan mata. Namun apakan daya masakan kau akan menderhaka kepada mama yang melahirkan dan membesarkan kau? Kenapa mama tidak membuka matanya melihat budi perkerti Sufi Alisha?
            
“Zairul… saya mohon diri dulu.”
           
“Silakan… ada masa boleh kita bertemu.”
            
“Insya-Allah tetapi bersama suami saya.”
            
“Baiklah.”
            
“Assalamualaikum.”
           
“Waalaikumusalam.”

            
Sufi Alisha meneruskan langkahnya ke arah kereta Viva yang diparkirkan. Zairul Hisyam hanya mampu melihat Sufi Alisha hilang dari pandangan mata. Untuk apa dia mahu menegah wanita itu pergi? Takdir telah menentukan yang Sufi Alisha bukan jodohnya. Kenapa takdirnya tertulis begini? 

6 comments:

  1. wahh, terbaikla kak ! cpt-2 la upload yg baru . ;)

    ReplyDelete
  2. nk n3 lg..please

    ReplyDelete
  3. hehee amer dylan dh berlembut skit tu heheeh

    ReplyDelete
  4. ameer...bile lh nk sedar akn dosa pahala..semuga akn di beri hidayah dn dibawah redha yg maha ESA.perempuan yg baik buat lelaki yg baik...pasti ade hikmah nye...tetap cian kat sufi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan... moga Ameer ni cepat disedarkan.... takper sufi seorg yg tabah dan sentiasa berusaha untuk mengubah Ameer

      Delete