Tab Menu

Followers

Saturday, October 13, 2012

Izinkan Selamanya Namamu Di Hati - Bab 4


MEHAR amat berpuas hati dengan kasut yang Jidin belikan untuknya. Pandai juga Jidin memilih kasut untuk perempuan. Tersengih macam kerang busuk Jidin apabila dipuji oleh Mehar. Mehar pula bukan jenis yang suka memberikan pujian pada orang bawahannya. Mehar mencapai beg tangan dan failnya. Hari ini dia tiada mood mahu kerja lebih masa di pejabat. Hal di balai polis tadi masih segar dalam kotak ingatan Mehar. Lelaki bernama Usyair itu memang cukup membuat darah Mehar menggelegak. Dia menuntut balik kasut dari tangan Usyair.

            Sewaktu dia menarik pintu keretanya ada tangan menepuk bahunya dari belakang. Mehar tersentak. Pantas dia menoleh. Matanya membulat besar. Bibirnya terkatup rapat. Wajah dingin itu semakin hilang serinya melihat lelaki yang sedang membawa jambangan bunga itu.

            “Good evening Miss Mehar.” Lembut suara itu menyapa.

            “Evening…” Mehar membalas malas. Orang tengah bengang begini ada pula yang mengacau.

            “Kita dinner bersama hari ini.” Pelawa lelaki itu.

            “Encik Tuah Zulkarnain…maaflah I terlalu banyak homework malam ini.” Mehar mencipta alasan. Dia ingin terus pulang ke rumah dan berehat. Letih satu badan.

            “Setahu I, you tidak suka bawa kerja pejabat ke rumah.”

            Mehar menyeringai.

            “Siapa cakap.”

            “Setiausaha you, Olivia.”

            Mehar menggigit bibir. Olivia…kau memang pembikin masalah. Aku sudah katakan yang aku tidak berkenan dengan lelaki berambut sulah ini. Mehar Rethwan tidak akan jatuh cinta lagi. Cukuplah seksa di hati ini yang dia terima. Cukuplah air mata ini mengalir. Apakah Tuah Zulkarnain tidak mendengar khabar angin tentang dirinya?

            “Please Tuah….I’m so tired today. Lain kali saja kita dinner bersama ya.”

            Harap Tuah Zulkarnain mengerti yang dia tidak mood untuk keluar. Dia memang benar-benar keletihan. Lebih-lebih dengan kes mamat sengal itu. Serabut kepala dibuatnya bila dituduh pencuri.

            Tuah Zulkarnain tersenyum. Hati Mehar sukar untuk dipikat. Bagaikan ada tembok besi di dalamnya. Mehar sering menjauh dan enggan didekati. Mehar takut dia akan mati seperti kekasih-kekasihnya jika mereka bercinta dan ingin bersama kelak.

            “Okay…I’m waiting.” Mengalah bukan bererti dia sudah tewas. “But…esok you kena janji keluar dinner dengan I.”

            Mehar terperangkap.

            “Okay. I’m promise.” Janji dibuat.

            “Jangan mungkir janji ya…”

            “I bukan jenis macam itu ya.”

            “That’s good. Itu yang I suka tentang you.” Jambangan bunga lily itu diberikan kepada Mehar.

            Mehar menerima jambangan bunga itu dengan seukir senyuman. Orang sudah memberi dengan ihklas masakan dia akan menolaknya pula.

            “Terima kasih Tuah…”       
                                                           
            “Jangan lupa janji you.” Tuah Zulkarnain mengenyitkan matanya.

            Mehar tersenyum sambil menggelengkan kepala. Mehar masuk ke dalam perut kereta. Kunci keretanya dipulas. Suzuki Swift itu meluncur laju.

            Tuah Zulkarnain hanya memandang kelibat Suzuki Swift itu semakin jauh dari matanya. Mehar itu gadis yang ayu dan harus dipikat. Desas-desus mengenai wanita itu tidak Tuah Zulkarnain endahkan. Mana ada manusia bawa sial. Dia tidak percaya benda karut itu. Dia sudah letih memendam perasaan di hati. Mehar pasti akan menjadi surinya.


USYAIR balut dengan kemas kotak kasut terbabit. Siap dia letakkan reben berwarna merah lagi. Esok dia akan pulangkan kasut itu kepada yang empunya diri sebagai tanda ucapan terima kasih. Usyair ketawa mengekeh sendiri. Gelagatnya buat Aaron yang sedang syok menonton drama samarinda itu gelengkan kepala. Sudah biol agak mamat seorang itu. Puas disuruh balik rumah snediri tidak mahu. Rumah sewanya ini juga dijadikan lokasi tempat melepak Usyair. Kalau dia menghalau dikatakan bukan sahabat sejati pulak.

            Usyair tayangkan kotak kasut yang sudah bereben mereh itu kepada Aaron. Alahai memang Usyair akan menaikkan darah tinggi wanita bernama Mehar itu. Agak Usyair mahu kasut tumit itu terpacak atas kepala dia. Kalau Pak Megat tahu perangai Usyair ini mahunya dia sekali yang kena ceramah sebab tak tolong jaga tingkah-laku anak bongsunya itu. Aaron alihkan pandangan mata pada dada bidang Usyair yang sedikit terdedah itu. Ada kesan parutnya lagi. Ngeri apabila dibayangkan wajah Usyair yang berlumuran darah waktu itu dulu. Sungguh fikirnya dia akan kehilangan sahabat baiknya itu.

            “Cantik tak bro?”

            “Eloklah sangat tu. Kau jangan cari masalah boleh?!”

            “Bro….Aku cuma mahu pulangkan kasut dia saja bukan mahu cari masalah dengan dia.”

            “Habis…yang reben bagai ini bukan kau nak cari masalah ke?”    
 
Usyair tersengih.

“Ini tandanya aku nak buat baik dengan dia.”

“Tengkorak kau.” Aaron baling bantal bentuk empat segi itu ke arah Usyair.

            Usyair mengelak pantas. Tawa Usyair meletus kerana sasaran Aaron tidak mengenai dirinya.

            “Esok aku mahu bertemu dengan Mak Jemah tu.”

            “Mak Jemah?!” Aaron kerut dahi. Siapa pula Mak Jemah ni?

            “Ala…buat-buat tak tahu pula kau, bro.”

            “Usyair!” Dia sudah dapat menangkap siapa yang dimaksudkan oleh Usyair itu.

            Usyair sudah berlari masuk ke dalam bilik bersama kotak kasut bereben merah itu. Dia meletakkan kotak kasut tersebut di atas katil. Dia dapat kotak itu di kedai kasut berdekatan kawasan perumahan Aaron ini. Penat juga dia mengayat nyonya empunya kedai kasut itu. Apa taknya, dia datang bukan nak membeli kasut tetaopi hanya nakkan kotak kasut.

            Mehar…nama yang ringkas dan unik. Jarang sekali dia dengar nama tersebut pada gadis-gadis melayu sekarang. Nama-nama gadis sekarang bukan main panjang lagi. Contoh gadis yang sering mencuci kereta di tempatnya itu. Nur Alisyah Batrisyia Balkish. Uit! Susah betul dia mahu mengingati nama gadis itu.
            Usyair duduk di birai katil. Usyair sedang mengaturkan agenda untuk wanita itu esok. Rasa seronok pula mahu menyakat klien cerewet Aaron itu. Siapa suruh wanita itu yang memulakan pertelingkahan antara mereka. Sesuka hati menarik ‘bini’ kesayangan dia. Nasib baik ‘bini’ kesayangan dia tidak dicabul.

DADDY…Usyair ada di rumah Aaron.” Syarifah Rania meletakkan ganggang telefon.

            Megat Amir Hamzah melepaskan keluhan berat. Usyair memang tidak betah duduk di rumah. Rumah Aaron yang dia bertenggek saban hari. Mujur Aaron tidak bising atau terganggu dengan kehadiran anaknya itu.

            Syarifah Rania memeluk bahu ayahnya. Dia tahu ayahnya itu risaukan tentang Usyair yang tidak tahu duduk diam itu. Syarifah Rania juga sukar untuk merapatkan kembali jurang antara dia dengan Usyair. Ada saja yang mereka berselisihan pendapat. Usyair belajar tinggi tetapi memilihi pekerjaan tukang cuci kereta. Apabila dibantah adiknya itu akan merajuk dan tidak bertegur sapa dengan dia. Ayahnya pula hanya tahu membebel sahaja.

            Syarifah Rania bukannya ada masa di rumah. Urusan perniagaan keluarga dia yang uruskan seorang. Kepalanya dia penuh dengan hal kerja sahaja sampai tiada masa untuk keluarganya ini. Kesibukkan menyebabkan dia putus hubungan dengan lelaki yang dicintai sepenuh hati. Syarifah Rania tidak menafikan hubungan mereka retak kerana ketidakprihatinan dia. Namun dia layak untuk mendapat peluang kedua.

            “Sya…”

            “Ya daddy…”

            “Daddy harap dia tidak kembali semula kepada Usyair.” Megat Amir Hamzah merenung wajah putih bersih anak sulungnya itu.

            Syarifah Rania mengurut-urut bahu ayahnya.

            “Berani ke dia kembali?” Air muka Syarifah Rania sudah berubah.

            “Sya pun tahu Usyair cintakan dia. Sya pun tahu macam mana Usyair masa tergila-gilakan dia dulu.” Ketegasan Megat Amir Hamzah tidak mampu melunturkan kedegilan Usyair waktu itu. Malah telapak tangannya juga pernah naik ke muka Usyair.

            “Daddy…Usyair sudah lupakan dia kan. Usyair tidak akan ingat cerita lama lagi. Doktor pun sudah cakap begitu kan.” Syarifah Rania cuba menenangkan ayahnya itu. Dia tahu bukan senang untuk ayah dan dia menangani Usyair yang dulu itu.

            “Daddy takut dia apa-apakan Usyair. Lagi-lagi kalau dia tahu Usyair masih hidup.” Jelas keresahan pada wajah tua Megat Amir Hamzah.

            “Kita sudah bagi dia wang kan? Dia sudah hidup mewah daddy.”

            Syarifah Rania memengang tangan ayahnya. Bibirnya sedaya-upaya mengukirkan senyuman. Dia tahu keresahan ayahnya itu berganda kerana risaukan Usyair. Dia tidak akan biarkan Usyair disakiti. Dia akan menjaga keluarga ini selagi nyawanya dikandung badan.

bersambung lg...^^

6 comments:

  1. x sbar nak thu mcam mne usyair bgi smula ksut mehar.
    -iffah-

    ReplyDelete
  2. usyair ngn arwah megat tuadik brdik ke? hurmmm....

    ReplyDelete
  3. usyair tu megat affendi ka ?? sbbnya bpak usyair tu ada megat kan .. hhhuhu .. xsbar sya nk tau apa nk jdi nti

    ReplyDelete
  4. Uit.. Makin tertanya-tanya ni. Akak ilya.. Cepat2lah bagi smbungan nye. He2 ^_^

    ReplyDelete