Tab Menu

Followers

Sunday, October 28, 2012

Nilai Cintanya...- NC 18



AMEER Dylan memandang siling. Dia sudah tidak memandang pada fail-fail yang bersusun di atas mejanya itu. Fikirannya merewang ke arah lain. Hatinya masih dilanda keraguan dengan penerimaan Sufi Alisha. Sekelip mata saja gadis itu berubah fikirannya. Ini yang buat dia tidak senang duduk. Mesti ada sesuatu yang membuatkan Sufi Alisha berubah fikiran. Kalau kerana gambar tersebut tidak mungkin sama sekali. Sufi Alisha bukan gadis yang mudah tunduk pada ugutan.

            Pintu bilik pejabatnya itu diketuk perlahan. Siapa pula yang mengganggu dia ketika ini. Azie sepatutnya memaklumkan dahulu tetamu yang hadir. Masakan Azie tiada di tempat duduknya.

            “Masuk!”

            Tombol pintu dipulas perlahan.

            “Selamat petang sahabat lama.” Ujar lelaki yang baharu melangkah masuk itu.

            Ameer Dylan bingkas bangun dari kerusi. Dia membulatkan anak matanya. Lelaki itu sekadar memalitkan senyuman di bibir.

            “Damien!” Ameer Dylan meluru dan memeluk erat tubuh Damien. Sahabat yang hampir tujuh tahun tidak ke temu. Sungguh dia menduga akan bertemu dengan Damien semula. Raut wajah tiada yang berubah. Gaya rambut sahabatnya itu yang sudah berubah. Rambutnya yang dulu kemas pendek kini dibiarkan mencecah bahu.

            Carolyn pasti teruja jika bertemu semula dengan Damien. Bayangkan Damien menghilangkan diri tiba-tiba setelah kematian kekasihnya Sofeena. Mereka terus terputus hubungan. Damien seolah-olah membawa diri. Adakah kesedihan di hati Damien telah terubat?

            “Celaka you Dylan…you semakin segak dan kacak sekali.”  Damien menepuk-nepuk belakang Ameer Dylan.

            “Hahahaha…well macam you tidak kenal I?”

            “Berapa panjang senarai teman wanita you? Boleh adjust seorang untuk I.”

            “Damien….you dah nampak berubah.”

            “Manusia akan berubah Dylan.”

            “So…hati you sedia mencari pengganti arwah Sofeena?”

            “Dylan..yang pergi tidak akan kembali. Kita yang hidup ini perlu teruskan hidup.”

            “Itu yang sepatutnya you buat tujuh tahun yang lalu. Sampai bila you mahu menangisi orang yang tiada?” Ameer Dylan menjemput Damien duduk.

            “Betul kata you. I sepatutnya melupakan arwah Sofeena. Mungkin I akan bertemu dengan gadis yang secantik arwah Sofeena.”

            Damien memandang wajah Ameer Dylan tajam.

            “Arwah Sofeena menjadi cantik kerana I tahu. I yang ubah dia.” Ada jua kenangan manis di dalam hidupnya.

Gelagat Sofeena memang sering  melucukan hati. Tapi dia hairan…meskipun Sofeena menjadi gadis cantik, dia tidak pernah punya perasaan untuk memiliki gadis itu. Mungkin kerana dia tahu akan perasaan Damien pada Sofeena maka Sofeena tidak diusik. Namun ada sesuatu rahsia yang dia pendamkan dari Damien berkenaan dengan Sofeena.

“Siapa sangka si kasanova boleh ubah gadis kolot seperti arwah Sofeena menjadi gadis idaman jejaka. I respect pada you, Dylan.” Damien mengangkatkan keningnya.

Ameer Dylan tersenyum.

“Walau arwah Sofeena dah jadi cantik ketika itu, I tidak potong line sebab dia buah hati teman baik I.”
Ada senyuman sinis di hujung bibir Damien.

“Kita tutup cerita dan sekarang kita buka cerita baru.”

“Betul tu. I teringin nak tahu ke mana you menghilangkan diri selama tujuh tahun ini?” Lenyap begitu sahaja. Sebarang berita tidak dikirimkan.

“I hanya mencari ketenangan merantau dipelusuk dunia. You pun tahu I minatkan fotografi. So…you dan Carolyn apa cerita. I dengar Carolyn sudah berkahwin dan punya ada seorang.”

Ameer Dylan mengusap dagu.

“Kawan kita tu minah jiwang. Usia masih muda sudah gatal mahu berkahwin. Sekarang ini dia turun dan naik makhmah uruskan perceraian dia dengan husband dia. Masa berkahwin semuanya indah, selepas ada anak si Jason itu main kayu tiga. Siap kena sepak terajang lagi tu. I simpati dengan nasib Carolyn.” Cerita Ameer Dylan.

Perkahwinan atas dasar cinta juga tidak menjamin kebahagiaan. Isu penceraiaan sudah kian meningkat. Apa tidaknya, ada yang berkahwin esok tapi lusa sudah bercerai. Manusia hanya mengikut tuntutan nafsu. Kahwin atas dasar kontrak dan perjanjian. Kahwin atas pilihan keluarga dan kahwin kerana terdesak pun ada. Agaknya ini yang dimaksudkan oleh Sufi Alisha. Perkahwinan bukan atas dasar tuntutan nafsu, tetapi atas dasar tuntutan agama. Kenapa pula dia terfikirkan kata-kata gadis itu? Buat semak kepala otak ini sahaja.

“Ada masa you bawa I bertemu dengan Carolyn.” Pinta Damien.

I free tonight, so boleh I bawa you bertemu dengan Carolyn.”

That’s good. Apa pula cerita tentang you yang I tidak tahu. Atau you sekarang sudah bertaubat. Sudah jadi lelaki baik-baik.”

Ameer Dylan ketawa.

“Ameer Dylan yang tujuh tahun dulu dan yang sekarang tetap sama. Cinta hanya salah satu hobi masa lapang I. I tidak boleh jatuh hati pada perempuan. Jika untuk teman tidur satu malam bolehlah.”  Desis Ameer Dylan. Bukan mudah hatinya untuk ditakluki dengan cinta. Ramai perempuan cantik yang mendampinginya namun dia tiada apa-apa perasaan pada mereka.

“Jadi ura-ura you nak berkahwin itu hanya khabar angin sahaja lah?” Damien ingin menduga.

“Bagaimana you tahu tentang hal I nak berkahwin tu?”

“Dylan…kuala lumpur ini bukannya besar. Lagi-lagi kalau orang itu ada nama macam you.”

            Ameer Dylan menjongketkan bahu. Dia tidak menafikan kata-kata Damien itu.  Macam-macam orang mengata tentang dia. Dia sudah tidak ambil peduli. Dalam Kuala Lumpur ini bukan dia seorang sahaja yang jahat masih ramai lagi yang lebih jahat dan dahsyat dari dia.

            “I rasa you tidak perlu tahu tentang plot drama yang sedang I arahkan itu. Youkan lelaki baik-baik.” Ameer Dylan memengang bahu Damien.

            “It’s okay. Jika begitu kita keluar makan. I ada banyak cerita mahu berkongsi dengan you.”

            “Good idea.”


UMI Embun merenung wajah Sufi Alisha. Dia genggam jari-jemari Sufi Alisha dengan erat. Sungguh perkhabaran itu mengejutkan Umi Embun. Apakah Sufi Alisha sudah fikirkan semasak-masaknya dengan keputusan tersebut. Dia takut hati dan perasaan gadis itu akan terluka. Dia tidak mahu melihat Sufi Alisha berendam dengan titisan air mata.

            Sufi Alisha mamalitkan senyuman. Dia tahu apa yang ada di fikiran Umi Embun itu. Umi Embun risaukan akan dia. Umi Embun takut dia terluka dan dilukai. Dibalas genggaman jari-jemari Umi Embun itu.

            “Sufi…Umi sayangkan Sufi…”

            “Sufi tahu umi.”

            “Sufi fikirkan semula keputusan Sufi itu ya?”

            Sufi Alisha menggeleng.

            “Umi…setiap perkara yang berlaku itu ada hikmah di sebaliknya. Umi tidak perlu bimbang tentang perkara itu. Apa yang Sufi buat adalah untuk ke arah kebaikan. Insya-Allah…Sufi yakin dalam hatinya pasti ada cahaya untuk dia keluar dari kepompong kegelapan.”

            Umi Embun terdiam.

            “Sufi janji dengan umi yang Sufi tidak akan sisihkan umi walau apa yang berlaku. Umi mahu jadi tulang belakang Sufi. Umi mahu Sufi tahu yang Umi sentiasa di sisi Sufi.” Umi Embun tidak mahu perhubungan mereka terputus setelah Sufi Alisha berumah tangga kelak.

            Sufi Alisha anggukkan kepalanya.

            “Insya-Allah Umi…Umi tetap seorang yang penting dalam hati Sufi. Sufi jua berharap apa yang berlaku kelak Umi yakin dan percayakan Sufi.” Masih ada ujian yang mencabar di hadapannya. Siapa yang tahu percaturan dari Allah.

            “Ya Sufi. Umi percaya dan yakin pada Sufi.” Umi Embun mengukirkan senyumannya jua. Walau hati tuanya masih berasa walang.

            Sufi Alisha memeluk tubuh umi Embun. Setitis air mata jatuh membasahi pipi gebunya. Dia mengerti apa yang dilakukannya itu dianggap sebagai satu tindakan bodoh oleh orang lain. Jeffry memarahi akan keputusannya itu. Perkhabaran tersebut telah mengundang kemarahan Jeffry yang sudah beberapa hari tidak pulang ke rumah.

            Beberapa hari lepas Zairul Hisyam ada menemuinya. Lelaki itu juga menyatakan rasa kesal dengan keputusannya untuk berkahwin dengan Ameer Dylan. Malah jelas rasa kecewa di raut wajah Zairul Hisyam kerana Sufi Alisha menolak lamarannya tika itu.

            “Sampai hati awak, Sufi..” Bergetar nada suara Zairul Hisyam.

            “Maafkan saya,” Dia tahu dia telah menghiris perasaan lelaki di hadapannya itu.

            “Awak langsung tidak berikan peluang kedua kepada saya. Kenapa lelaki seperti itu yang awak jadikan seorang suami. Apakah awak sudah tidak waras Sufi atau awak mengejar kekayaan.”

            “Astagfirullah A’lazim…Zairul selama ini kita berkawan baik tetapi tidak sangka awak fikir saya gadis sebegitu. Jangan mengikut perasaan Zairul…Jangan awak kecewakan hati ibu awak. Kesian pada gadis yang menjadi tunangan awak itu. Awak kena belajar mencintai dia. Bercinta selepas kahwin adalah lebih indah.” Nada bicara yang lembut tetapi ada ketegasan di dalamnya.

            Zairul Hisyam terpaku. Sungguh dia tidak rela mahu melepaskan cinta di hatinya buat Sufi Alisha.

            “Sufi Alisha….hati saya tetap mencintai awak.” Gumam Zairul Hisyam. Kekerasan hati Zairul Hisyam tidak diduga.

            Sudahnya tiada penyelesaian perbincangan antara mereka.

            “Sufi Alisha!” Namanya bergema kuat.

            Sufi Alisha tersentak. Dia bingkas bangun. Umi Embun menuruti langkahnya. Seorang gadis menerpa ke arah Sufi Alisha. Wajah bengis gadis itu dipandang Sufi Alisha. Dia kenal dengan gadis ayu ini. Tunangan kepada Zairul Hisyam.

            “You Sufi Alisha?!”

            Sufi Alisha angguk.

            “You memang perempuan celaka. Perosak! You tahu tak Zairul itu tunangan I? Kami bakal berkahwin tapi sebab you Zairul telah putuskan pertunangan I dengan dia.” Gadis itu melenting.

            “Bawa bersabar cik. Kita berbincang dahulu.” Pujuk Sufi Alisha.

            “Nak bincang apa lagi?! You punca hubungan I dengan Zairul retak! Zairul sudah tinggalkan I. Mana I dan family I mahu letak muka?!”

            “Cik…cik salah sangka…” Umi Embun mencelah. Gadis ini menyerang ikut perasaan.

            “Orang tua! You jangan nak menyampuk!”

            Gadis ini memang kurang ajar sekali. Apakah ibu bapanya tidak mendidik dengan adab sopan? Kalau gadis seperti dijadikan seorang isteri memang pijak kepala suami. Macam inikah gadis pilihan ibu Zairul Hisyam? Hati Umi Embun berbicara sendiri.

            “Cik…tak manis dilihat orang begini. Kita bincang baik-baik. Saya rasa cik memang salah faham tentang hubungan saya dengan Zairul. Biar saya jelaskan semuanya pada cik.” Sufi Alisha seorang gadis yang gemar berlembut dari berlaku kasar.

            “Perempuan celaka, jangan you cuba berlagak baik dengan I!” Gadis itu menolak tubuh Sufi Alisha.

            “Siapa yang celaka?” Suara garau di belakang gadis itu mengejutkan Sufi Alisha dan Umi Embun.

            Gadis itu berpaling. Tubuh tegap lelaki itu membuatkan dia menelan air liur. Lelaki yang berkaca mata hitam itu mempunyai raut wajah yang tampan.

            “Errr….”

            “I cukup pantang mendengar orang memaki-hamun bakal isteri I. I tidak akan berlembut hati meskipun dia seorang gadis ayu macam you.” Ameer Dylan sudah memaut dagu gadis itu kasar.

            “Perempuan itu bakal isteri you?”

            “Perempuan? Nama dia Sufi Alisha…dan bakal menjadi Puan Sufi Alisha. Berani you panggil dia perempuan?!” Ameer Dylan menanggalkan kaca mata hitamnya. Matanya dijegilkan pada gadis terbabit.

            Sufi Alisha perlu bertindak segera sebagai orang tengah. Dia tidak mahu Ameer Dylan mengapa-apakan gadis terbabit.

            “Encik Ameer…” Sufi Alisha menyelit di antara gadis itu dan Ameer Dylan.  “Tiada apa-apa yang berlaku. Ada salah faham berlaku tadi.” Sufi Alisha cuba menenangkan suasana yang tegang.

            “Sufi…”

            “Encik Ameer…tolong jangan timbulkan kekecohan di sini ya.”

            “Hmm…”  Ameer Dylan merengus kecil. Dia menyilangkan kedua belah tangannya.

            Gadis itu mengambil kesempatan melepaskan diri. Dia tidak menoleh ke belakang lagi. Laju dia mengaturkan langkah.

            “Tidak semua perkara kita kena berkasar.” Suara Umi Embun. Dia kerling Ameer Dylan. Dasar lelaki berlagak besar.

            Sufi Alisha tersenyum. Ameer Dylan ini adakala mendengar kata juga.

            “Siapa Zairul Hisyam? Apa perhubungan you dengan dia?” Soalnya. Tidak senang hati apabila dia mendengar nama Zairul Hisyam itu.

            “Seorang sahabat.” Balas Sufi Alisha.

            “Jika seorang sahabat masakan gadis tadi menyerang you?”

            “Encik Ameer Dylan…jangan kamu pun berfikiran sempit seperti gadis tadi.”  Umi Embun mencelah lagi.

            Isk! Orang tua ini pun mahu masuk campur pula. Kau kena bersabar Ameer Dylan. Jangan cepat melatah.

            “Salah ke I bertanya? Maaf jika I bertanya pada soalan yang tidak wajar.”

            “Tidak mengapa. Zairul Hisyam adalah sahabat saya tidak lebih dari itu. Saya cuba menerangkan pada gadis itu tapi dia seperti tidak mahu dengar kata-kata saya.”

            “Baiklah. Tapi ingat pada janji you itu?”

            “Saya berpegang pada janji Encik Ameer. Dan saya juga berharap Encik Ameer berpegang pada janji juga.”

            “Of course.”

            Ameer Dylan memakai semula kaca mata hitamnya. “I datang kerana mahu mengajak you ke butik pengantin.”

            Sufi Alisha mengerling Umi Embun. Wanita itu seakan memahami isyarat mata dari Sufi Alisha.

            “Boleh saya bawa umi untuk menemani saya?”

            Ameer Dylan anggukkan kepala. Ke mana sahaja mereka pergi pasti Sufi Alisha akan membawa wanita tua itu bersama. Mereka tiada peluang langsung untuk berdua-duaan. Apa pun dia puji dengan sikap Sufi Alisha yang pandai menjaga diri.

6 comments:

  1. minah gedik manala. yang tiba2 dtg serang sufi nie...

    ReplyDelete
  2. Ameer Dylan u're so protective sweet ja masa back up ur future wife SUFI ALISHA.. bila episod dorang nak kahwin nie.. nak tgok Dylan dr sudut Romantika de' Amor plk :)
    >>huda93<<

    ReplyDelete
  3. bestnye.....diorang da nak kawen.kak ilya,smbung cpat tau.^____^

    ReplyDelete
  4. Ish mng si damien ngn si dylan bff ke?abis nape lak au damien nk bls dendam kat dylan.pastu nk guna si sufi lak nie...
    Ish nie yg nk marah nie

    ReplyDelete