Tab Menu

Followers

Wednesday, October 17, 2012

Nilai Cintanya....- NC17


BOLEH tahan gadis yang ingin Ameer Dylan sunting sebagai surinya itu. Manis orangnya walau bertudung liput. Damien senyuman penuh makna. Dia mengangkat barang-barang yang dibeli oleh Sufi Alisha untuk di bawa masuk.

            Sufi Alisha memperkenalkan Damien kepada Hajah Solehah. Wanita itu menerima kehadiran Damien dengan hati terbuka. Jarang ada pemuda yang ringan tulang seperti Damien ini. Malah Damien cepat mesra dengan penghuni di rumah kebajikan orang tua itu. Malah Umi Embun turut menyenangi keramahan Damien.

            Damien memberitahu dia hanya ada seorang kakak. Ibu bapanya sudah tiada sejak kecil. Dia dan kakaknya membesar di rumah anak yatim. Dia dan kakaknya berusaha keras untuk lari dari kesempitan hidup. Cerita Damien menyentuh telangkai hati Sufi Alisha.  Siapa sangka lelaki tampan itu pernah melalui keperitan hidup yang sukar. Sufi Alisha mengucapkan syukur di dalam hati. Dia masih ada tempat bergantung ketika masih kecil. Dia merasa kasih sayang ibu bapanya.

            “Bolehkah saya datang ke sini lagi?” Damien ingin merapatkan perhubungan dengan Sufi Alisha. Dia akan mendekati gadis itu secara perlahan-lahan.

            “Datanglah Damien…boleh lawat makcik lagi.” Umi Embun membalas.

            Sufi Alisha tersenyum. Jarang Umi Embun mudah rapat dengan orang yang baharu dikenalinya.

            “Lepas ini adalah tempat saya untuk bermanja.” Damien ketawa kecil. Dia kerling Sufi Alisha dengan ekor matanya.

“Sufi…saya pulang dulu.” Damien meminta diri.

            Sufi Alisha tersenyum dan menganggukkan kepala. Damien seorang lelaki yang bersopan-santun. Umi Embun sudah tersenyum-senyum. Lepas ini dia akan soal siasat tentang Damien dari Sufi Alisha.

            Kereta yang dipandu Damien meluncur laju. Dia sengaja mahu mendekati Sufi Alisha. Sepanjang mereka berbual tiada langsung topik mengenai Ameer Dylan diutarakan oleh gadis itu. Sufi Alisha tidak banyak bercakap berbanding dengan orang tua yang dipanggil Umi Embun itu. Apakah Delina menipu dia? Benarkah Sufi Alisha ini yang Ameer Dylan gilakan itu? Tidak masuk di akal.

            Sufi Alisha menyalinkan selimut pada setiap katil dalam bilik tersebut. Dia menjawab sepatah dua sahaja apabila ditanya oleh Umi Embun mengenai Damien. Dia baharu mengenali Damien. Itu pun secara kebetulan dalam eksiden kecil. Umi Embun kata mahu lebih keji selidik tentang Damien jika lelaki itu datang melawatnya lagi. Katanya lagi kalau Damien itu lelaki baik-baik, Umi Embun mahu jodohkan dengan dia. Sufi Alisha gelengkan kepala dan hanya mampu tersenyum.

            Dia mengangkat bakul yang berisi selimut kotor itu keluar bilik. Pintu bilik itu ditutup rapat. Lepas ini dia akan melakukan pembersihan di bilik lain pula.

            “Sufi!” Suara Rohani menghentikan langkah Sufi Alisha. Sufi Alisha berpaling.

            “Ya Kak Ani….” Balasnya lembut.

            “Ada orang cari Sufi.”

            “Siapa Kak Ani?”

            “Tuan Haji Abbas….dia cakap dia ayah kepada Ameer Dylan.”

            “Ayah Ameer Dylan?” Sufi Alisha mengingati wajah lelaki sebaya Haji Fakrudin. Lelaki yang dia temui di CASA SAUJANA. Sufi Alisha menampar wajah Ameer Dylan juga di hadapan lelaki itu.

            Sufi Alisha memberikan bakul tersebut kepada Rohani. Apa agaknya tujuan Tuan Haji Abbas mahu bertemu dengan dia. Sufi Alisha menarik nafas kecil. Moga tiada apa-apa yang  tidak elok ingin Tuan Haji Abbas ingin katakan pada dia nanti.

            Tuan Haji Abbas kelihatan sedang berbual dengan Haji Fakrudin. Mereka tampak mesra dan seperti sudah kenal lama. Bibirnya menguntum senyuman manis sebaik melihat kelibat Sufi Alisha. Haji Fakrudin memberikan ruang untuk Tuann Haji Abbas berbicara dengan Sufi Alisha.

            “Assalamualaikum Sufi…”

            “Waalaikumusalam…” Tuan Haji Abbas pastinya sudah mengetahui nama dia.

            “Maaf jika kehadiran pakcik ini menganggu kerja Sufi.”

            “Tidak mengapa. Ada hal apa ya pakcik mahu bertemu dengan Sufi?” Lembut Sufi Alisha menutur kata.

            Tuan Haji Abbas diam seketika. Dia usap janggutnya yang sudah memutih itu. Ada baiknya dia bercerita tentang perihal Ameer Dylan kepada Sufi Alisha.

            “Terlebih dahulu pakcik mohon maaf atas sikap Dylan terhadap Sufi. Pakcik tahu dia biadap dan sering menganggu Sufi.” Tuan Haji Abbas begitu merendah diri. Sikap yang berbeza dengan Ameer Dylan.

            “Tidak mengapa pakcik.”

            “Pakcik memang terkejut apabila mengetahui Dylan mahu berkahwin dengan Sufi. Pakcik tidak tahu-menahu akan hal tersebut. Pakcik juga tidak tahu yang dia mendesak Sufi menerima lamarannya…” Tuan Haji Abas menarik nafas panjang.

            “Dylan itu memang banyak sikap buruk. Dia kaki perempuan, kaki mabuk dan kaki rokok. Dia sering mempergunakan wang untuk mendapatkan apa yang dia mahu. Pakcik tidak tahu di mana silap pakcik mendidik dia masa kecil dulu.”

            Tuan Haji Abbas membuka satu-persatu cerita tentang Ameer Dylan. Sufi Alisha memasang telinganya.

            “Sufi…Dylan bukanlah anak kandung pakcik. Pakcik berkahwin dan tiada zuriat. Isteri pakcik meninggal dunia akibat barah. Pakcik jumpa Dylan ketika dia berusia dalam lingkungan enam tahun. Dia tidur di atas lorong kaki lima beralas kotak. Rupa dia masa itu comot dan pakaiannya compang-camping. Badan dia amat kurus dan ada kesan-kesan dipukul di situ. Pakcik ambil Dylan menjadi anak angkat pakcik…”

            Kali ini Tuan Haji Abbas memandang wajah Sufi Alisha. Pandangan mata yang cukup redup.

            “Pakcik asuh Dylan macam anak sendiri. Pakcik berikan Dylan didikkan secukupnya. Tapi…pakcik tak tahu apa yang ada tersimpan di hati Dylan. Pelajaran agama yang pakcik berikan dia pandang remeh dan dia semakin liar apabila melanjutkan pelajarannya ke luar negara. Pakcik sentiasa berlembut dan menasihati Dylan namun seolah-olah hatinya sudah hitam. Nasihat pakcik tidak pernah dia endah cuma dia tidak pernah meninggikan suara pada pakcik. Dia cukup menghormati pakcik.”

            Sufi Alisha membisu. Dia langsung tidak mencelah kata-kata Tuan Haji Abbas.

            “Dylan seorang yang pemendam dan juga pendendam. Dia bencikan mama dia.”

            “Kenapa dia bencikan mama dia?” Baharu Sufi Alisha membuka mulut.

            “Ada kisah yang mengayat hati di sebaliknya…” Balas Tuan Haji Abbas. “Sufi…pakcik tidak mahu merosakkan masa depan gadis sebaik Sufi. Beritahu pakcik jika ada perkara yang lebih memalukan Dylan buat pada Sufi. Pakcik akan bantu Sufi…” Sambungnya lagi.

            “Terima kasih pakcik atas keprihatinan pakcik pada saya. Beruntung Encik Ameer kerana mempunyai ayah angkat yang baik seperti pakcik.” Sufi Alisha dapat lihat kasih sayang Tuan Haji Abbas pada Ameer Dylan tiada berbelah bagi.

            “Pakcik sayangkan Dylan dan tidak mahu dia bergemulangan dengan noda dan dosa.” Tuan Haji Abbas tidak pernah behenti berdoa untuk perubahan anak angkatnya itu. Biar apa orang kata mengenai Ameer Dylan namun dia masih yakin Ameer Dylan boleh berubah kelak. Dia menantikan saat itu.

            “Pakcik…jika pakcik tidak keberatan, boleh pakcik ceritakan kisah silam anak angkat pakcik?” Entah mengapa hati ini membuak ingin mengetahuinya.

            “Betul Sufi ingin tahu?” Duga Tuan Haji Abbas.

            Sufi Alisha anggukkan kepala.

            “Baiklah…pakcik akan ceritakannya.”

            Sufi Alisha tersenyum.                                  

SUFI Alisha melipatkan telekung dan sejadahnya. Dia memohon petunjuk dari Yang Maha Esa. Kisah Ameer Dylan telah membuka ruang di hati Sufi Alisha. Hatinya tersentuh. Seorang ibu sanggup membuang dan membenci anaknya sendiri. Lelaki itu tiada kasih sayang seorang bapa yang pergi tidak kembali dan juga kasih seorang ibu yang tidak mengakui dia sebagai anak. Sejak kecil lelaki itu sudah melalui saat getir dan keperitan hidup di jalanan. Tanpa sedar Sufi Alisha menitiskan air matanya.

            Apa yang diingini oleh Ameer Dylan dalam hidupnya? Kenapa dia berubah menjadi seorang lelaki yang mementingkan kemewahan dunia lupa pada keindahan akhirat? Untuk mendapatkan jawapannya, Sufi Alisha ingin menerokai hati lelaki bernama Ameer Dylan itu. Tapi bagaimana? Sufi Alisha tersenyum.

            Ya, Allah…moga apa yang aku buat ini adalah betul. Aku mahukan hatinya yang hitam itu kembali bersih dari noda dan dosa. Sesungguhnya apa yang berlaku itu pasti ada hikmah di sebaliknya. Dan aku yakin di hati dia masih terselit nilai kemuliaan itu.

            Sufi Alisha memandang gambar arwah ayah dan ibunya. Ayah…ibu…Sufi yakin keputusan yang Sufi buat ini adalah tepat. Sufi tidak menyesal menerima dia sebagai nakhoda Sufi. Allah itu Maha Mengetahui setiap apa yang diaturkan kepada umatNya.


SUFI Alisha mengaturkan janji temu dengannya. Ameer Dylan rasa seperti bermimpi. Sungguh dia amat teruja dan tidak sabar untuk bertemu dengan gadis itu. Pastinya gadis itu sudah membuat keputusan tentang lamaran tersebut. Laju dia mengaturkan langkah masuk ke dalam restoran yang boleh dikelaskan tahap dua bintang.

            Manisnya Sufi Alisha yang berjubah ungu dan memakai tudung dengan warna yang sama. Lain dari kebiasaan di pandangan mata Ameer Dylan. Gadis yang tidak pernah mengenakan sebarang solekan di wajahnya. Bibir yang mengenakan sebarang warna gincu itu sudah cukup kemerahannya.

            Sufi Alisha melemparkan senyuman sebaik melihat Ameer Dylan merapatinya. Sopan dia menjemput lelaki itu duduk. Seorang pelayan datang untuk mengambil pesanan namun Ameer Dylan menolak untuk memesan apa-apa di restoran itu.

            “Assalamualaikum Encik Ameer…Apa khabar hari ini?

“Waalaikumusalam…I sentiasa sihat.” Balasnya. Bila berlakon kenalah memainkan peranannya sebaik mungkin.

“Maaf sekiranya ajakkan saya ini mengganggu kerja Encik Ameer.”

It’s okay. Apa tujuan Cik Sufi bertemu dengan I?” Sebelum ini hanya dia yang asyik mengekori gadis itu. Sebarang pelawaannya gadis itu tolak dengan pelbagai alasan.

Sufi Alisha tersenyum. Sikap tenang Sufi Alisha menggusarkan hati Ameer Dylan.

“Encik Ameer Dylan…saya sudah fikirkan lamaran encik semasak-masaknya. Saya terima lamaran encik.” Ujar Sufi Alisha lembut.

            Ameer Dylan benar-benar tersentak mendengar jawapan yang tidak di duga dari bibir Sufi Alisha itu. Bukankah selama ini Sufi Alisha cukup keras menolak lamarannya. Dia bagaikan tidak percaya.

            “You tidak menipu I?” Ameer Dylan inginkan kepastian.

            Sufi Alisha mengangguk. Lamaran diterima bukan kerana wang atau kekayaan Ameer Dylan tapi ada sesuatu yang perlu dia lakukan demi lelaki itu. Dia ikhlas menerima baik dan buruk lelaki di hadapannya itu. Malah dia sudah menyatakan hasratnya itu kepada Tuan Haji Abbas. Pada mulanya Tuan Haji Abbas tidak bersetuju. Dia menyakinkan Tuan Haji Abbas bukan denan janji atau sumpah tetapi melalui keikhlasan di hatinya.

            “Tetapi ada syaratnya…”

            Ada syarat pula? Mahu banglo dan kereta sebiji ke? Itu yang sering diingin oleh seorang wanita yang mahukan kemewahan hidup. Atau Sufi Alisha mahukan intan dan berlian. Bendak kecil, dia boleh berikan semua benda itu.

            “So…apa syarat you?”

            “Saya mahukan majlis pernikahan yang cukup sederhana. Hantaran yang diberikan cukuplah senaskah Al-Quran, telekung sembahyang dan sejadah.”

            Tersentap Ameer Dylan. Apalah perempuan seorang ini. Itu yang dipinta sebagai hantaran dan mahu pula majlis pernikahan yang begitu ringkas. Dia mahukan majlis yang penuh gemilang untuk perkahwinan mereka. Kalau boleh jadi ‘wedding of the year’ masuk ke dalam media.  Jika bercerai nanti cakap sahaja tiada jodoh. Habis cerita.

            Dahi licinnya sudah berlapis-lapis kerutannya. Dia berfikir sejenak. Permintaan kecil Sufi Alisha amat besar pada dia. Bukan sahaja mengenai hantaran yang dipinta tetapi majlis pernikahan tersebut. Malulah diketawakan orang nanti. Dia bukannya orang yang tidak berkemampuan mengadakan majlis perkahwinan yang besar. Dia sanggup menanggung segala kos perbelanjaan. Sufi Alisha tidak perlu mengeluarkan walau sesen wang pun.

           “Sufi…you nak samakan I dengan kelas you ke? Please jangan menghina I.” Desis Ameer Dylan.

            “Encik Ameer…saya tidak menghina awak. Bukankah pembaziran itu tidak elok. Biarlah majlis pernikahan itu bersederhana.” 

            Ameer Dylan terdiam. Kalau membantah usul yang diberikan mungkin Sufi Alisha akan mengubah fikiran tidak mahu berkahwin dengan dia pula. Ikutkan sahaja kehendak gadis itu.

            “Baiklah…”

10 comments:

  1. masalah dah nak muncul. am
    eer bukannya ikhlas kan?hu
    hu. sian sufi.

    ReplyDelete
  2. harap2 sufi dpat ubah dylan..
    nmpknyer damien da smakin mnonjol

    ReplyDelete
  3. Akak.... pendek sangatlah.... nak lagi

    ReplyDelete
  4. Walaupun Ameer tu jahat, jahat lg Damien. Sempga Sufi dpt ubah Ameer ke jln yg benar . Sufi , fighting !!

    ReplyDelete
  5. yesss... dah nak kahwin . Dan Damien , blah ah kau . hahaha , cepat2 nikahkan diaorang ya cik Ilya Abdullah . Tak sabar nak baca entry seterusnya . =D

    ReplyDelete
  6. AD x ikhlas...menci tol..hrp2 sufi tabah & cekalkan hati nnt

    ReplyDelete
  7. terbaek la sufi nie...heheeheh AD mcmner plak.. ala ego tgi sgt nak WFT ye la sgt hehehehe

    ReplyDelete
  8. ayaks..setuju plak..tp sy ske..

    ReplyDelete
  9. yeayyy dh nk kahwin hope Sufi dpt ubah prangai si kasanova Ameer tu, dan Ameer jgn la buat ssuatu yg boleh menyakiti Sufi
    mesti Ameer jd sweet sgt kalau dh jadi baik nnt :D terbaeklah k.ilya
    >>huda93<<

    ReplyDelete
  10. nak lagi...x sbr nak tau smbngan cite ni...tiap2 hr buka tuk tgk klu ada smbnganya.....moga ia x terhnti disini....nak sufi ngn ameer...good luck cik Ilya Abdullah..

    ReplyDelete