Tab Menu

Followers

Sunday, January 20, 2013

Nilai Cintanya... - NC22



“I nak you balik rumah you Sufi. Buat apa you bertenggek rumah orang lama-lama.” Ameer Dylan menarik lengan Sufi Alisha.

            Sufi Alisha merenung ke dalam matanya. Riaknya itu tidak menyukai Ameer Dylan berbuat sedemikian. Ameer Dylan segera melepaskan lengan Sufi Alisha melihat reaksi tidak senang gadis itu. Dia tersengih sendiri. 

            Madam Jesse gelengkan kepala. Ada juga sifat terburu-buru pada anak lelakinya itu. Ameer Dylan tidak begini jika dengan perempuan-perempuan lain yang mendampingi dia. Ameer Dylan selalu berlagak cool.

            “Encik Ameer tidak perlu takut. Saya tak lari.”  Sufi Alisha tahu hati Ameer Dylan itu gundah-gelana. Risau dia melarikan diri. 

            “I boleh percayakan kata-kata you ke?”

            “Saya dah janjikan…lagipun perkahwinan itu bukan satu permainan bagi saya, Encik Ameer. Ia adalah satu ikatan yang membawa kita ke dunia baru. Encik Ameer sudah bersedia untuk memikul tanggungjawab sebagai seorang suami?” 

            Ada saja balasan kata dari bibir Sufi Alisha itu. Aku cium karang baru tahu! 

            “Makcik Anum akan menemani saya. Bolehkan?” Sambung Sufi Alisha lagi.

            Ameer Dylan mengalih pandangan pada wanita yang dipanggil Makcik Anum. Entah mengapa hatinya seakan mengatakan yang dia mengenali wanita itu. Tapi dia tidak mengingatinya dengan jelas. 

            “Ikut suka youlah.” Ada sajalah permintaan Sufi Alisha ini. Mujur saja bukan permintaan yang merumitkan kepala otaknya.

            Madam Jesse dan Sufi Alisha sama-sama tersenyum. 

            “Hal foto you yang tersebar itu I akan clearkan. Apa yang akan I buat nanti you tidak boleh ambil tahu.Dan…I suka you behenti kerja di rumah kebajikan orang tua tu. Sewajarnya you menjadi suri untuk I sepenuh masa.” 

            “Encik Ameer…”

            Ameer Dylan menangkat tangan kanannya. Jari telunjuk Ameer Dylan hampir mengenai bibir Sufi Alisha.

            Stop! Jangan cuba berikan nasihat atau ceramah percuma you pada I.”

            “Saya tetap nak bercakap. Encik Ameer…negara kita ada undang-undang. Jangan bertindak sesuka hati boleh?”

            Banyak-banyak  perempuan yang dia kenali yang ini paling suka membantah dan tidak makan dengan pujukkan. Kalau bagi selonggok wang depan mata pun dia tidak pandang. Jenis yang tolak tuah depan mata. Apa dia tahu mencari duit dengan cara berusaha. Titik peluh sendiri. Berapa senlah yang Sufi Alisha itu dapat setakat kerja di rumah kebajikan orang tua itu. Zaman sekarang setakat gaji RM 1K sudah tidak mencukupi.
 
            “I tidak suka mendengar orang menasihati I.”

            “Saya bukan menasihati Encik Ameer…saya hanya nak berkata-kata.”

            Ameer Dylan merengus kecil. Dia sukakan Sufi Alisha membalas kata-katanya itu. Cukup berani!

“PERSETAN Sufi Alisha!” Delina menoreh gambar lukisan lelaki dan perempuan di hadapannya itu dengan pisau. Entah mengapa hatinya dipagut rasa cemburu dan pilu. Bukankah dia sendiri yang mengatakan dia tidak jatuh cinta pada lelaki bernama Ameer Dylan itu?

            Delina terduduk di lantai. Air matanya mengalir. 

            “Dylan…you hanya sebahagian dari hidup I…Kenapa I mesti sedih sangat? Kenapa?” Delina menekup mukanya. 

            “Perempuan bodoh macam you memang mudah jatuh cinta pada lelaki kacak.” Suara di belakangnya itu mengejutkan Delina. Dia berpaling.

            Damien! Damien melirikkan senyuman sinis.

            Delina mengesat air mata. Dia lupa yang Damien ada kunci pendua kondominium miliknya itu.
            “Perempuan yang sama taraf macam pelacur seperti you masakan Ameer Dylan akan jadikan suri dalam hati dia. Cermin muka you sikit Delina.” 

            Delina menggigit bibir menedengar kata berbaur hinaan dari Damien itu. 

            “Tapi perempuan macam I yang you dan Dylan kutip dan bawa tidur.”

            Damien ketawa. Amat bodoh padanya dengan kata-kata Delina itu. Kalau sudah perempuan murah yang menjaja diri siapa yang tidak mahu kan?

            “You ingat you itu berharga sangat ke untuk disimpan? Delina…Delina….taraf perempuan macam you kalau sudah tidak berguna akan dicampak tepi jalan semula.” Damien menunjal dahi Delina.

            “Cukup Damien…” Delina menekup kedua belah telinga. 

            Damien menarik rambut Delina dengan kasar. Delina menjerit kesakitan. Muka Delina ditampar kecil. 

            “Buka mata you Delina. Ingat asal-usul you itu. Jangan you nak merosakkan segala rancangan I kerana hati you sudah terpaut pada Dylan. You jangan nak menjadi pengkhianat!” Damien memberikan lagi peringatannya kepada Delina.

            Rambut Delina dilepaskan semula. Damien memandang Delina dengan pandangan mata tajam. Delina menundukkan kepalanya. Air matanya masih tidak henti-henti mengalir. 

Lelaki sama saja! Kebencian mula bersarang di hati Delina. Permainan akan diteruskan. Ameer Dylan mahupun Damien…kedua lelaki itu perlu tersungkur di bawah kakinya.

            Damien melabuhkan punggung di atas sofa sambil menyilangkan kaki. Ameer Dylan akan melangsungkan perkahwinannya bersama Sufi Alisha tidak lama lagi. Ameer Dylan akan merasa apa itu penderitaan.

            “I akan tidur di sini untuk malam ini. I akan temankan you.” Nampaknya Damien cuba berlembut dengan Delina. Perempuan itu masih boleh dipergunakan. 

            Delina mengangkatkan wajahnya. 

            “I nak sendiri.”

            “Delina…I tidak kisah cinta you beralih arah namun you jangan lupa yang you itu perempuan simpanan I. I yang tanggung you selama ini. You hak I.” 

            “I tiada mood!” Delina berlalu masuk ke dalam bilik. Pintu bilik itu dihempaskan dengan kuat. 

            Damien tersenyum. Delina sudah pandai melawan dan menunjukkan protes. Hebat penangan cinta dari Ameer Dylan yang merasuk pada Delina. Damien mencapai remote televisyen yang terletak atas meja kaca itu. Jika Delina tidak mahu melayannya maka dia melayan diri sendiri. Dia bukan kisah sangat dengan layanan dari Delina. Hatinya bukan milik Delina. Cinta Damien hanya untuk Sofeena.

            Wajah Sofeena sering terbayang dalam ruang mata Damien. Senyuman manis Sofeena menjadi igauannya. Tiada gadis lain yang mampu menggantikan Sofeena dalam hati Damien. 


Tujuh tahun yang lalu…

“DAMIEN…” Gadis ayu berlesung pipit itu terkocoh-kocoh mengekori langkah Damien. Peluh dingin sudah memenuhi segenap ruang dahinya itu.

            Damien behenti melangkah.

            “Kalau you nak cari Dylan, you cari Carolyn.” Desis Damien.

            “I nak cari youlah.”

            Damien mengerutkan dahi. Dia sukakan Sofeena namun gadis itu lebih tertumpu kepada Ameer Dylan. Gadis mana yang tidak terpikat dengan kekacakan kasanova itu. 

            “Kenapa nak cari I pula?” Soalnya kehairanan.

            “Damien…I suka youlah.” Sofeena mengukirkan senyumannya.

            Damien terpaku. Telinga tidak salah dengar ke? Sofeena cakap Sofeena sukakan dia? Betul ke ni? 

            “Damien…” Sofeena mengawangkan tangannya pada muka Damien. Berangan pula mamat ni?

            “Erk…I gerak dulu. Kelas I dah nak bermula.” Wajah Damien kemerahan. Dia segera membuka langkahnya.

            “I tunggu you di tempat biasa ya!” Laung Sofeena.

            Damien sekadar melambaikan tangannya dari belakang. Hati Damien berbunga riang. Nyata dia tidak bertepuk sebelah tangan.

“SOFEENA!” Tubuh tidak bernyawa Sofeena dipeluk erat Damien. Ameer Dylan dan Carolyn hanya membisu. Mereka tidak menduga kesudahan cinta Damien dan Sofeena berakhir dengan tragik. Ameer Dylan rasa bersalah. Dia punca musibah yang menimpa Sofeena namun niatnya hanya ingin membantu. 

            Damien memandang wajah Ameer Dylan. Sorotan matanya penuh dengan api kebencian dan kemarahan. Kematian Sofeena memberikan tamparan hebat buat Damien. Sikapnya berubah seratus-peratus. Api dendam menyelubungi diri Damien. 

            Foto kecil itu menjadi tatapan Damien apabila merindui Sofeena. Biarpun tubuh Sofeena telah lama dimamah tanah, Sofeena masih hidup di hati Damien. Dendam itu mesti dilunaskan. 


SEGALA yang dirancang berjalan dengan lancar. Ameer Dylan mengenakan songkok di atas kepalanya. Segak sekali tubuh sasanya menyarung baju melayu berwarna putih itu. Samping yang dikenakan berwarna silver. Majlis pernikahan itu dibuat serba ringkas atas permintaan Sufi Alisha. Malah dibuat di vila milik Madam Jesse atas pemintaan Sufi Alisha jua. 

Ayu Sufi Alisha memakai baju kurung moden berwarna putih itu. Ringkas namun menawan. Terpesona Ameer Dylan melihat Sufi Alisha yang beberapa minit sahaja lagi akan menjadi isterinya yang sah. Dia sengaja mencuri pandang ke arah Sufi Alisha. Ameer Dylan sedang duduk di hadapan Tok Kadi yang bakal menikahkan dia dengan Sufi Alisha. Hatinya berdengup kencang. Ameer Dylan mengurut dada.

Tuan Haji Abbas menepuk bahunya. Orang mahu bernikah semestinya ada perasaan gemuruh di hati. Tangan Tok Kadi digenggam. Upacara pernikahan dimulakan. Alhamdulillah…Sufi Alisha telah sah menjadi isteri kepada Ameer Dylan dengan dua kali lafaz. Lafaz yang pertama Ameer Dylan menjawab dengan agak gugup. 

Sufi Alisha menadah tangan mengucapkan syukur kepada Ilahi. Dia berjanji pada dirinya untuk menjadi seorang isteri yang solehah dan taat kepada suaminya. Madam Jesse mengusap wajah Sufi Alisha. Tiada yang menyedari bahawasanya dia adalah ibu kepada Ameer Dylan dan mertua kepada Sufi Alisha. Madam Jesse memandang Tuan Haji Abbas dengan senyuman manis. Lelaki itu turut membalas senyumannya.

20 comments:

  1. Best, nak lagi..thank you!

    ReplyDelete
  2. akhirnya berkahwin juga sufi dan ameer... luv it kak! :)

    ReplyDelete
  3. lega ameer dah dapat kawin dgn sufi,,,,,,bila dia nak tau mak cik anum mak dia ekk,,,,,harap ada perubahan pd ameer setelah dah kawin ni,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya kan....tp dugaan dah bermula tu...

      Delete
  4. best nye ada n3 bru.... lama tunggu.... nk lg,,, please....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti ya...minggu depan lak...

      Delete
    2. akhir nyer..berjohoh ameer ngan sufi...akn ade kh sebuah kebahgian wat pasangan nih yg berkawin tampa ade rase cinta!sufi yg kuat pegangan agama bersuami ameer yg begitu sosial hidup nyer..akn mampu kh ameer memimpin si isteri hingga ke syurga mu yg maha ESA.atau hanye menghiasi kegersangan dn katandusan duniawi mu ya ILAHI.

      Delete
    3. In Sha Allah...Sufi kuat dan taguh dengan pendirian agamanya...

      Delete
  5. yes2....akhrnya mrk kahwin gak...nk lagi....suka2...;)

    ReplyDelete
  6. baru jengah blog ni dah buat sya terus terlekat dgn ameer n sufi...thumbs up girl! cepat2 la kasi en3 baru yer...nk tau cite lpas diorang nikah plak...huhu

    ReplyDelete
  7. kematian sofeanna ada kaitan dengan ameer dylan(AD)...bukan ke niatnya AD hanya nak tolong....hmmmm...nak mula suspen la ni...
    thumbs up kak ilya....

    ReplyDelete
  8. best...sekali baca dh terpaut hati...

    ReplyDelete
  9. yayayay dh kawin heheehe..kt nmk xnaik lgi nie

    ReplyDelete